GUGON TUHON

Gugu: Menurut, mengikuti pendapat/nasihat; Tuhu: Setia. Dengan demikian pengertian “Gugon tuhon” adalah mengikuti dengan setia dan “tanpa reserve”, pokoknya ikut. Pada umumnya nasihat dalam “gugon tuhon” bersifat “wewaler” atau larangan. Rumusnya adalah: “Jangan melakukan .... nanti akan ..... “.
 
Wewaler untuk makanan bisa baik bisa buruk pengaruhnya. Kalau anak dilarang makanan yang justru zat bergizi, akan berpengaruh buruk untuk tumbuh-kembangnya. Sebaliknya andaikan ada gugon tuhon bahwa orang darah tinggi dilarang merokok, akan bagus untuk membantu menurunkan tekanan darahnya. Sayang tidak ada gugon tuhon yang seperti itu.
 
Gugon tuhon ada yang menyembunyikan nasihat sayangnya tidak diberi penjelasan. Umumnya terkait dengan perilaku manusia. Gugon tuhon ini sebenarnya baik. Hanya saja di jaman modern ini semestinya dijelaskan reasoningnya apa. Jangan sekedar “ora ilok” atau akan ditelan buaya, dan sebagainya.
 
Ada  gugon tuhon terhadap terjadinya suatu penyakit. Misalnya suatu penyakit dikatakan akibat kutukan, padahal sebenarnya penyakit menular. Dengan penemuan “mikroskop” banyak yang dapat diluruskan, misalnya penyebab kolera yang dikatakan “lelembut” atau penyebab kusta dan TB Paru yang dikatakan sebagai kutukan. Ada pula gugon tuhon untuk tempat-tempat yang dianggap keramat, karena dipercaya orang banyak, kita pun jadi takut.
 
 
 
DAFTAR TULISAN MENGENAI GUGON TUHON

 


Bangsa kita masih akrab dengan gugon tuhon, walaupun sebenarnya seluruh bangsa di dunia ini mempunyai gugon tuhon masing-masing. Gugon tuhon perlu dicari reasoningnya. Yang benar dapat kita uri-uri sebagai bagian dari budaya, sedangkan yang tidak benar kiranya tidak usah dipakai lagi. Tulisan di bawah kiranya bermanfaat (IwMM)

1 comment:

vera marisna said...

maaf pak sebelumnya. saya sedang mencari narasumber untuk riset tugas akhir kuliah saya. apakah saya bisa menghubungi bapak lebih lanjut?

Most Recent Post

POPULAR POST