DAFTAR ISI

 

    OKTOBER 2011
     
    1.      Serat Wulangreh: Adigang Adigung Adiguna
    2.      Sura dira jayaningrat lebur dening pangastuti
    3.      Aja omong waton nanging omonga nganggo waton
    4.      Giri lusi, janma tan kena ingina
    5.      Rai gedheg alias muka tembok
    6.      Kapok lombok
    7.      Tulung menthung
    8.      Nucuk ngiberake
    9.      Omong klobot
    10.  Kebo (1): Bodho kaya kebo
    11.  Kebo (2): Kebo nyusu (nusu) gudhel
    12.  Kebo (3): Aja cedhak kebo gupak
    13.  Kebo (4): kebo kabotan sungu
    14.  Kebo (5): Kebo bule mati setra
    15.  Kebo (6): kebo mulih menyang kandhange
     
    NOPEMBER 2011
     
    1.      Wayang
    2.      Kadang konang
    3.      Lesmana Mandrakumara: Anak polah bapa kepradah
    4.      Pitik trondhol dibubuti
    5.      Kaya kethek ditulup
    6.      Drajat, Semat dan Kramat
    7.      Ngathok atau Ngolor
    8.      Criwis cawis dan kenes ora ethes
    9.      Gareng: jalma tan kena ingina
    10.  Petruk: Pernah tidak kuat Drajat, Semat dan Kramat
    11.  Wisma, Wanodya, Turangga, Kukila, Curiga (1): Pendahuluan
    12.  Wisma, Wanodya, Turangga, Kukila, Curiga (2): Wisma dan Wanodya
    13.  Wisma, Wanodya, Turangga, Kukila, Curiga (3): Turangga
    14.  Wisma, Wanodya, Turangga, Kukila, Curiga (4): Kukila dan Curiga
    15.  Kakehan gludhug kurang udan
    16.  Nguler kambang dan kebat keliwat
    17.  Pupur sadurunge benjut
    18.  Tuladha dari (hom)pimpah dan pingsut
    19.  Manjing ajur ajer
    20.  Sundah mandah: Memahami “Jer Basuki Mawa Beya”
    21.  Dewi Sri: Ikut mendidik anak
    22.  Madhangisingturu: Madhang Ngising Turu vs Madhangi sing turu
    23.  Resik kerik
    24.  Mikul dhuwur mendhem jero
    25.  Witing tresna jalaran saka kulina
    26.  Wani silit wedi rai dan tumbak cucukan
    27.  Nrima ing pandum
    28.  Ana catur mungkur
     
    DESEMBER 2011
     
    1.      Ngono ya ngono ning aja ngono
    2.      Bener nanging ora pener
    3.      Pitutur kumpulan 1: Berbicara
    4.      Othak-athik didudut angel
    5.      Pitutur kumpulan 2: Mencela dan Ngrasani
    6.      Pitutur kumpulan 3: Pujian, Umpakan dan Tembung Lamis
    7.      Pitutur kumpulan 4: Cerewet, Marah, Bertengkar
    8.      Ora uwur ora sembur
    9.      Undhaking pawarta sudaning kiriman dan tembang rawat-rawat ujare bakul sinambi wara
    10.  Kacang ora ninggal lanjaran dan ora ana banyu mili mendhuwur
    11.  Tembang gundhul-gundhul pacul
    12.  Ajining raga dumunung ana busana dan ajining diri dumunung ana ing lathi
    13.  Tembang ilir-ilir: Kisah empat babak
    14.  Pitutur kumpulan 5: Sifat Sombong
    15.  Pitutur kumpulan 6: Harta, Kekuasaan dan Uang
    16.  Tembang dhayohe teka
    17.  Bathok bolu isi madu
    18.  Menyampaikan pitutur melalui parikan
    19.  Tembang macapat “all in one”
    20.  Gugon tuhon
    21.  Guyub rukun
    22.  Kuntul diunekake dhandhang dan dhandhang diunekake kuntul
    23.  Serat Wulangreh: Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa
    24.  Serat Wulangreh: Tuladha dari Kluwak
    25.  Serat Wulangreh: Jangan madat
    26.  Berbudi bawa laksana
    27.  Serat Wulangreh: Manusia dan kerbau
    28.  Anteng, Meneng, Jatmika
     
    JANUARI 2012
     
    1.      Jeneng dan Jenang
    2.      Pitutur kumpulan 7: Kaya, Miskin dan Nrima
    3.      Pitutur kumpulan 8: Cita-cita
    4.      Pituturkumpulan 9: Baik dan Buruk, Benar dan salah
    5.      Serat Wulangreh: Kejujuran
    6.      Penggunaan Purwakanthi dalam penyampaian pitutur
    7.      Momor, Momot dan Momong
    8.      Guna, Kaya dan Purun
    9.      Bima: Cekak aos blaka suta
    10.  Serat Wulangreh: Antara bekerjasama dan bekerja sendiri
    11.  Tata, Titi, Tatas, Titis
    12.  Tatag, Teteg, Tangguh, Tanggon, Tanggap, Tutug
    13.  Serat Wedhatama: Wirya, Arta, Winasis
    14.  Serat Wedhatama: Orang tua yang gonyak-ganyuk nglelingsemi
    15.  Serat Wedhatama: Sinamun ing samudana, sesadon ingadu manis
    16.  Serat Wedhatama: Orang berilmu sabar dan tidak sombong
    17.  Serat Wedhatama: Berilmu tidak harus“tua”
    18.  Lima binatang dalam Serat Wulangreh
    19.  Tanggap dan tanggap ing sasmita
    20.  Serat Wulangreh: “Laku ing sasmita amrih lantip”
    21.  Alon-alon waton klakon
    22.  Akal dan okol
    23.  Ana dina ana sega, ana awan ana pangan
    24.  Menyampaikan pitutur dengan wangsalan (1): Pengertian
    25.  Menyampaikan pitutur dengan wangsalan (2): Wangsalan sederhana
    26.  Menyampaikan pitutur dengan wangsalan (3) Wangsalan tembang
    27.  Gedheg lan anthuk, dududan lan anculan
     
    PEBRUARI 2012
     
    1.      Yitna yuwana, lena kena
    2.      Satru mungging cangklakan
    3.      Serat Wedhatama: Dur angkara
    4.      Pitutur kumpulan 10: Kesehatan
    5.      Pitutur kumpulan 11: Diam, Mawas Diri, Ngalah
    6.      Pitutur kumpulan 12: Menjalani Kehidupan
    7.      Pitutur kumpulan 13: Keluh Kesah, Keraguan dan Kesengsaraan
    8.      Rindhik kirik (asu) digitik
    9.      Cincing-cincing klebus
    10.  Diwenehi ati ngrogoh rempela dan The camel’s nose on the tent
    11.  Emban cindhe emban siladan
    12.  Kekuduhung walulang macan
    13.  Kalah cacak menang cacak vs Comfort Zone
    14.  Rog-rog asem
    15.  Kulak warta adol prungon
    16.  Beras wutah arang bali menyang takere
    17.  Mangan ora mangan kumpul
    18.  Serat Wedhatama: “Triprakara” pegangan Ksatria Jawa
    19.  Tiga peribahasa dengan “asu”
    20.  Dua peribahasa dengan “kere”
    21.  Rame ing gawe dan sepi ing pamrih
    22.  Sareh pikoleh
    23.  Tamba teka lara lunga
    24.  Cangkriman (1): Penggunaan sehari-hari
    25.  Cangkriman (2a): Jenis dan kaidah (Wancahan, Pepindhan, Blenderan)
     
    MARET 2012
     
    1.      Cangkriman (2b): Jenis dan kaidah (Cangkriman tembang)
    2.      Cangkriman (3): suatu saat bisa kadaluarsa
    3.      Cangkriman (4): Kalau yang ini “pelajaran ilmu bumi”
    4.      Gupak pulute ora mangan nangkane
    5.      Cangkriman: Kumpulan
    6.      Serat Wulangreh: Jangan lihat orangnya tetapi makna ucapannya
    7.      Serat Wulangreh: Jangan mabok-mabokan
    8.      10 tahapan orang mabok miras
    9.      Serat Madubasa: Aneka mabuk
    10.  Gajah (1): Cangkriman, dolanan dan dongeng
    11.  Gajah (2): Tembang dan paribasan
    12.  Piwulang Sunan Drajat dan pengentasan kemiskinan
    13.  Serat Rama: Yen wania ing gampang wedia ing ewuh sabarang nora tumeka
    14.  “Gemi dan Nastiti” tidak sama dengan pelit
    15.  “Kera” dalam paribasan Jawa
    16.  Kecanduan: Tuladha dari Kera, Raksasa dan Keong
    17.  Tuladha dari “Uler” (ulat)
    18.  Andum amilih: Yang membagi milih duluan
    19.  Serat Wulangreh: Anak muda jangan bergaul dengan orang jahat
    20.  Serat Wulangreh: Perbuatan baik mengawalinya berat
    21.  Serat Wulangreh: Jangan menjadi orang gunggungan
    22.  Serat Wulangreh: Orang nggunggung tentu ada maunya
     
    APRIL 2012
     
    1.      Subasita Jawa (1): Mengantuk dan menguap
    2.      Subasita Jawa (2): Perilaku jari dan tangan
    3.      Subasita Jawa (3): Kentut, berak dan kencing
    4.      Subasita Jawa (4): Yang keluar dari mulut dan hidung
    5.      Subasita Jawa (5): Marah
    6.      Subasita Jawa (6): Bicara
    7.      Subasita Jawa (7): Menjaga panca indera
    8.      Subasita Jawa (8): Merokok
    9.      Subasita Jawa (9): Makan
    10.  Mburu uceng kelangan dheleg
    11.  Nglakoni (1): Jaman sekarang
    12.  Nglakoni (2): Tulisan abad yang lalu
    13.  Enggon welut didoli udhet
    14.  Kutuk marani sunduk, ula marani gitik dan asu marani gebug
    15.  Ungkapan keinginan yang terlalu tinggi dalam paribasan Jawa
    16.  Tujuh hal yang perlu dimiliki manusia
    17.  Mbuwang rase nemu kuwuk
    18.  Serat Wedhatama: Pesan kepada orang tua
    19.  Serat Wedhatama: Menasihati para muda
    20.  Serat Wedhatama: Memotivasi para muda
     
    MEI 2012
     
    1.      Nama anak binatang dalam bahasa Jawa dan Inggris (1): Nama generik
    2.      Nama anak binatang dalam bahasa Jawa dan Inggris (2): Nama khusus
    3.      Kesrimped bebed kesandhung gelung: Peringatan untuk laki-laki
    4.      Kemladheyan ngajak sempal
    5.      Syarat punya “karep” harus “ulat madhep ati mantep”
    6.      Nama binatang jantan dan betina: Bahasa Jawa dan Inggris
    7.      Mini lan mintuna
    8.      Nguthik-uthik macan dhedhe
    9.      Lebak ilining banyu: Yang lebih lemah jadi tumpuan kesalahan
    10.  Anggenthong umos: Mulut yang rembes
    11.  Njagakake endhoge si blorok
    12.  Kisah orong-orong dan manusia: Kaya orong-orong kepidhak
    13.  Kisah anjing dan kucing: Contoh emban cindhe emban siladan
    14.  Cindhil ngadu gajah
    15.  Bekerja dalam tim: Tuladha dari“kinang”
    16.  Kebo (7): Kebo ilang tombok kandhang
    17.  Thenguk-thenguk nemu kethuk
    18.  Serat Wedhatama: Anak muda jangan suka“mudhar angkara” dan “karem anguwus-uwus” yang “uwosnya tan ana”
    19.  Serat Wedhatama: Anak muda jangan“lumuh ala” merasa benar sendiri
    20.  Kisah ikan kutuk dan anak wader: Kutuk api lamur
     
    JUNI 2012
     
    1.      Wong nganggur sa-ejam sabendina iku mubadirae saprapatlikuring umure
    2.      Wektu ora bisa bali aja kongsi ana wektu liwat tanpa guna
    3.      Tepa selira (1): Pegangan hidup bermasyarakat
    4.      Serat Wedhatama: Susila anor raga
    5.      Nata rasa, among rasa, mijil tresna, agawe karya
    6.      Mentimun (timun) dalam ungkapan Jawa
    7.      Api (geni) dalam ungkapan Jawa
    8.      “Panas”dalam ungkapan Jawa
    9.      Trenggiling api mati
    10.  “Bandha bau”, “bandha-bau” dan “bandha bandhu”
    11.  Ungkapan bahasa Jawa dengan “dhengkul”
    12.  Memahami Kerata Basa
    13.  Jer Basuki Mawa Beya
    14.  Manungsa dhemen enak lan kepenak nanging kudu nukoni kangelan
    15.  Urip, Mangan dan Nyambutgawe
    16.  Kisah landak: Contoh lain sifat adigang
    17.  Serat Sabdatama: Jaman Kalabendu
    18.  Serat Sabdatama: Aji mumpung
    19.  Aji mumpung dalam paribasan Jawa
    20.  Serat Sabdatama: Selain aji mumpung, ada apa lagi pada jaman Kalabendu?
     
    JULI 2012
     
    1.      Serat Sabdatama: Pulih duk jaman rumuhum
    2.      Negara yang eka adi dasa purwa panjang punjung pasir wukir loh jinawi gemah ripah tata tentrem kerta raharja
    3.      Ayom, ayem, dan tentrem
    4.      Ambeg adil paramarta
    5.      Serat Wedhatama: Aji godhong jati aking
    6.      Wasiyat dalem KGPAA Sri Mangkunegara III: Temen, mantep, gelem, nglakoni, aja kagetan, aja gumunan
    7.      Sapa temen nemu temen aja nganggep mokal ganthamu
    8.      Tekun, Teken, Tekan
    9.      Serat Kandhabumi: Pitutur untuk ngawula kepada raja
    10.  Orang-orang sengsara dan apes dalam ungkapan Jawa
    11.  Kisah ular dengan kenthus dan angsa: Semua menyingkiri ular
    12.  Air (banyu) dan ungkapan Jawa (1)
    13.  Air (banyu) dan ungkapan Jawa (2)
    14.  Air (banyu) dan ungkapan Jawa (3)
    15.  Empat hal yang tidak boleh hilang dari manusia: Kewasisan, taberi, budi rahayu, kasarasan
    16.  Orang bodoh dalam ungkapan Jawa
    17.  Badan dan jiwa yang rewel: Loba murka dan angkara murka
    18.  “Wisa” (racun) perilaku yang mengancam manusia
    19.  Cacat-cacat perilaku
    20.  Tuladha dari Mustakaweni, Bambang Priyambada dan Petruk
    21.  Kesetiaan seorang wanita: Sawitri dan Setiawan
     
    AGUSTUS 2012
     
    1.      Bambu (pring) dan ungkapan Jawa (1): Pring dan lagu ayo ngising
    2.      Bambu (pring) dan ungkapan Jawa (2): Dongeng dan paribasan
    3.      Bambu (pring) dan ungkapan Jawa (3): Ngelmu Pring (A)
    4.      Bambu (pring) dan ungkapan Jawa (4): Ngelmu Pring (B)
    5.      Sabda Pandita Ratu (1): Kisah Dasarata dan Santanu
    6.      Sabda Pandita Ratu (2): Kisah Wisrawa dan Dewabrata
    7.      Sabda Pandita Ratu (3): Sindiran dari “Tempe”
    8.      Bungah lan susah (1): Bungah susah gumantung sing nglakoni
    9.      Bungah lan Susah (2): “Karep” selalu “mulur” dan “mungkret”
    10.  Bungah lan Susah (3): Menanam “karep”panen “bungah” lan “susah”
    11.  Bungah lan Susah (4): Tiap orang ukurannya tidak sama
    12.  Bungah lan Susah (5): Dirusak oleh“meri” dan “pambegan”
    13.  Serat Wedhatama: Den awas, den emut, den memet, yen arsa momot
    14.  Wasiyat dalem KGPAA Sri Mangkunegara III: Yen perintah wong, sarat kudu nglakoni dhisik
    15.  Getun, cuwa dan sumelang
    16.  Yen wedi aja wani-wani, yen wani aja wedi-wedi
    17.  Tentreming atimu kang gawe kawarasan
    18.  Watak drengki (1): Serat Wulangreh
    19.  Watak drengki (2): Patih Sangkuni
    20.  Pitutur yang tersirat dari kisah Pandawa belajar memanah
     
    SEPTEMBER 2012
     
    1.      Serat Wedhatama: Amemangun karyenak tyasing sesama
    2.      Serat Wedhatama: Orang-orang yang lumuhan
    3.      Serat Wedhatama: Orang-orang yang tidak menjaga Ilat, Ulat dan Ulah
    4.      Serat Wedhatama: Pesan untuk sabar dan mengalah
    5.      Tepa selira (2): Alat ukur batin yang mulai ditinggalkan
    6.      Sadumuk bathuk sanyari bumi ditohi pati
    7.      Bathuk (dahi) dalam ungkapan Jawa
    8.      Lambe (bibir) dalam ungkapan Jawa
    9.      Tunggak jarak mrajak, tunggak jati mati
    10.  Gugon tuhon dan sirikan (pantangan) wanita hamil
    11.  Mrangkani kudhi dan manajemen stakeholders
    12.  Enam watak yang tidak pantas menurut Serat Wulangreh: Lonyo, lemer, genjah, angrong pasanakan dan ambuntut arit
    13.  Serat Wulangreh: Watak manusia ditengeri dari laku, linggih dan solah muna-muninya
    14.  Sesiku telung prakara menurut Serat Wulangreh: Aja Nggunggung, aja Nacad, Aja Memaoni
    15.  Memahami semu dalam pitutur subasita Jawa
    16.  Memahami Old Soldier Never Die menurut filosofi Jawa
    17.  Serat Wulangreh: Kelakuan nom-noman yang adoh wong becik
    18.  Serat Wulangreh: Diharapkan nom-noman taberi jejagongan lan wong tuwa
    19.  Serat Wulangreh: Anak muda berbaktilah kepada orang tua
    20.  Kumenthus dan kumaki
     
    OKTOBER 2012
     
    1.      Lelima sinembah, sembah lelima
    2.      Empat cacat besar menurut Serat Wulangreh: Madat, Ngabotohan, Durjana dan Sudagar ati awon
    3.      Tembang“Emplek-emplek ketepu” (1): Tuladha untuk urip nrima, ora ngaya dan ngati-ati
    4.      Tembang“Emplek-emplek ketepu” (2): Tetap memberi pitutur walau jaman sudah berubah
    5.      “Sluman slumun slamet” dan “dhemit ora ndulit setan ora doyan”
    6.      Serat Wulangreh: Aja kakehan sanggup
    7.      Kisah burung beo dan manusia
    8.      Serat Wulangreh: Aja sok angrasani
    9.      Serat Wulangreh: Den ajembar, den amot lawan den mengku
    10.  Sembada wiratama
    11.  Goroh growah
    12.  Ungkapan Jawa dengan “Wani”
    13.  Serat Wulangreh, pesan untuk ngawula (1): Ngawula tidak gampang
    14.  Serat Wulangreh, pesan untuk ngawula (2): Ngepluk asungkanan
    15.  Sisi lain dari “aja dumeh”
    16.  Ngilo githoke dhewe, belajar bisa rumangsa
    17.  Manusia harus punya teman (1): Kisah kura-kura, ketam dan kera
    18.  Manusia harus punya teman (2): Kisah garuda, naga dan batara Sramba
    19.  Manusia harus punya teman (3): Kisah hutan, harimau dan manusia
    20.  Serat Wulangreh, pesan untuk ngawula (3): Rumeksa ing gusti
     
    NOPEMBER 2012
     
    1.     Serat Wulangreh, Pesan untuk Ngawula (4): Tidak boleh minggrang-minggring
    2.     Manusia harus rukun: Kisah dua orang pemburu
    3.     Gugon tuhon, tidak sekedar ora ilok (1): Perlakuan kepada bantal
    4.     Gugon tuhon, tidak sekedar ora ilok (2): Perlakuan kepada tempat tidur
    5.     Gugon tuhon, tidak sekedar ora ilok (3): Perilaku tidur
    6.     Gugon tuhon, tidak sekedar ora ilok (4): Perilaku makan (A)
    7.     Gugon tuhon, tidak sekedar ora ilok (5): Perilaku makan (B)
    8.     Gugon tuhon, tidak sekedar ora ilok (6): Perilaku minum
    9.     Gugon tuhon, tidak sekedar ora ilok (7): Perilaku duduk
    10.  Gugon tuhon, tidak sekedar ora ilok (8): kebersihan dan kesehatan perorangan
    11.  Gugon tuhon, tidak sekedar ora ilok (9): menyapu dan cuci piring
    12.  Gugon tuhon, tidak sekedar ora ilok (10): Sikap tubuh
    13.  Cablek-cablek lemut dan njaga lawang butulan: Orang yang diberi pekerjaan sepele
    14.  Mituhu dan mitayani
     
    DESEMBER 2012
     
    1.     Susur dan ungkapan Jawa
    2.     Watak,watuk dan wahing: Sulit dikendalikan
    3.     Serat Wulangreh: Den kerep tetakon, aja isin ngatokken bodhone
    4.     Serat Wulangreh: Narima yang tidak baik dan narima yang baik
    5.     Serat Wulangreh: Tidak narima yang baik dan tidak narima yang tidak baik
    6.     Sering ditanyakan: Lir atau Nir
    7.     Yoga angangga yogi
    8.     Serat Rama dan Astabrata (1): Sri Rama menyerahkan tahta Alengkadiraja kepada Gunawan Wibisana
    9.     Serat Rama dan Astabrata (2): Pulihna praja Ngalengka
    10.  Serat Rama dan Astabrata (3): Meminpin harus “krama tuhu” dan “aja atinggal sarat”
    11.  Serat Rama dan Astabrata (4): Wajibing raja agawe tuladhan becik
    12.  Serat Rama dan Astabrata (5): Bathara Endra
    13.  Serat Rama dan Astabrata (6): bathara Yama
    14.  Serat Rama dan Astabrata (7): Bathara Surya
     
    JANUARI 2013
     
    1.     Serat Rama dan Astabrata (8): Bathara Candra
    2.     Serat Rama dan Astabrata (9): Bathara Bayu
    3.     Serat Rama dan Astabrata (10): Bathara Kuwera
    4.     Serat Rama dan Astabrata (11): Bathara Baruna
    5.     Serat Rama dan Astabrata (12): bathara Brama
    6.     Basa Basuki: Pengertian dalam Serat Wulangreh
    7.     Serat Wulangreh dan ungkapan-ungkapan yang mendukung “Basa Basuki” itu perlu
    8.      Serat Wulangreh: Laku, linggih dan solah muna-muni yang tidak sesuai basa basuki (1)
    9.     Serat Wulangreh: Laku, linggih dan solah muna-muni yang tidak sesuai basa basuki (2)
    10.  Serat Wulangreh: Laku, linggih dan solah muna-muni yang tidak sesuai basa basuki (3)
    11.  Serat Wulangreh: Laku, linggih dan solah muna-muni yang tidak sesuai basa basuki (4)
    12.  Serat Wedhatama dan perilaku yang tidak sesuai basa basuki
    13.  Serat Wedhatama dan pituduh menuju tyas basuki
    14.  Basa basuki dan wong Jawa panggonane semu
    15.  Pitutur kepada pemberi pitutur (1): Apakah pitutur perlu?
    16.  Pitutur kepada pemberi pitutur (2): Pitutur tetap perlu
     
    PEBRUARI 2013
     
    1.     Pitutur dalam Serat Wedhatama dan Wulangreh (1): Pitutur seorang bapak atau yang dituakan
    2.     Pitutur dalam Serat Wedhatama dan Wulangreh (2): Nyrempet orang tua
    3.     Jangka dan Jangkah: Visi dan Misi a la Jawa
    4.     Ora Patheken
    5.     Orang yang grapyak, pradah, luber, weweh dan utang silih
    6.     Kata majemuk (1): Banyak yang punya makna filosofis, jangan dibolak-balik pemakaiannya
    7.     Kata majemuk (2): Gandhenging basa dan makna filosofisnya (A)
    8.     Kata majemuk (3): Gandhenging basa dan makna filosofisnya (B)
    9.     Brambang bawang: Tidak semua kata majemuk punya makna filosofis
    10.  Sanepa: Membandingkan secara terbalik (1)
    11.  Sanepa: Membandingkan secara terbalik (2)
    12.   Pepindhan: Membandingkan secara paralel (1)
    13.  Pepindhan: Membandingkan secara paralel (2)
    14.  Pepindhan: Membandingkan secara paralel (3)
     
    MARET 2013
     
    1.     Pepindhan: Membandingkan secara paralel (4)
    2.     Panyandra: Pepindhan untuk sesuatu yang khusus (1): Kepala dan leher
    3.     Panyandra: Pepindhan untuk sesuatu yang khusus (2): Tubuh dan anggota badan
    4.     Panyandra: Pepindhan untuk sesuatu yang khusus (3): Musim
    5.     Panyandra: pepindhan untuk sesuatu yang khusus (4): Minum
    6.     Orang-orang kena perkara dalam paribasan Jawa (1): Terkait dengan “saksi”
    7.     Orang-orang kena perkara dalam paribasan Jawa (2): Perkara dan yang memperkara
    8.     Orang-orang kena perkara dalam paribasan Jawa (3): Yang memperkara
    9.     Hubungan kekeluargaan dan persahabatan dalam paribasan Jawa (1):
    10.   Hubungan kekeluargaan dan persahabatan dalam paribasan Jawa (2):
    11.  Orang-orang sehati dalam paribasan Jawa
    12.  Tindak hati-hati dalam paribasan Jawa: mau rindhik atau rikat?
    13.  Tindak hati-hati dalam paribasan Jawa: Operasionalisasinya
    14.  Maling dalam paribasan Jawa
     
    APRIL 2013
     
    1.     Hal-hal yang perlu diwaspadai para petinggi dalam paribasan Jawa (1): Unsur dari luar
    2.     Hal-hal yang perlu diwaspadai para petinggi dalam paribasan Jawa (1): Dari diri sendiri
    3.     Orang-orang yang sudah tidak punya power dalam paribasan Jawa
    4.     Orang-orang yang selalu selamat dalam paribasan Jawa
    5.     Orang bodoh dan orang belum berpengalaman dalam paribasan Jawa
    6.     Orang-orang yang suka interupsi dalam paribasan Jawa
    7.     Nyolong pethek
    8.     Mulut yang suka mencla-mencle dan lamis dalam paribasan Jawa
    9.     Mulut yang suka memaki dan menjelekkan orang lain dalam paribasan Jawa
    10.  Provokator dan yang diprovokasi dalam paribasan Jawa
    11.  Pencari berita dan penyebar gosip dalam paribasan Jawa
    12.  Beberapa hal yang menyebabkan orang harus hati-hati dalam paribasan Jawa (1)
    13.  Beberapa hal yang menyebabkan orang harus hati-hati dalam paribasan Jawa (2)
    14.  Orang pelit dalam paribasan Jawa


Most Recent Post

POPULAR POST