Wednesday, September 5, 2012

SERAT WEDHATAMA: PESAN UNTUK SABAR DAN MENGALAH

Hanya orang yang sabar yang bisa mengambil sikap mengalah. Demikian pula sebaliknya, orang yang mau mengalah tentu mempunyai sifat penyabar. Ada juga “unen-unen “wong ngalah duwur wekasane” yang banyak diprotes teman-teman: “masa disuruh ngalah dan ngalih terus, kapan boleh ngamuk?”
 
Ngamuk bukannya tidak boleh. Tetapi ngamuk adalah langkah terakhir setelah dipertimbangkan dengan “memet”. Kalau hasil ngamuk kita akhirnya hanya “Kalah wirang dan menang ora kondhang”, (kalah memalukan, menang tidak tenar) buat apa kita harus ngamuk sampai berdarah-darah. Kan hanya buang-buang energi tanpa manfaat. Masih banyak urusan lain yang butuh energi.
 
 
PITUTUR DARI SERAT WEDHATAMA
 
Dalam menerima perlakuan tidak menyenangkan dari orang yang suka omong besar, sombong, suka menghina, dll. Sri Mangkunegara IV dalam Serat Wulangreh memberikan nasihat sebagai berikut:
 
A. Dalam pupuh Pangkur bait ke 5 kita diminta agar hati tetap senang walau dikatakan tolol (bungah ingaranan cubluk) dan dihina (sukèng tyas yèn dèn ina). Hal ini mengingat tujuan hidup kita adalah “amemangun karyenak tyasing sesama”, membuat senang semua orang. Selengkapnya pupuh tersebut sebagai berikut:
 
(5) “mangkono ngèlmu kang nyata; sanyatane mung wèh rêsêping ati;  bungah ingaranan cubluk;  sukèng tyas yèn dèn ina;  nora kaya si punggung anggung gumunggung; ugungan sadina-din; aja mangkono wong urip
 
B. Dipertegas lagi dalam pupuh Pocung bait ke 10 dan 11 bahwa ksatria Jawa mempunyai pegangan “Triprakara” (yèn satriya tanah Jawi;  kuna-kuna kang ginilut tri prakara; baca: Serat Wedhatama: “Triprakara” pegangan ksatria Jawa). Yaitu: Pertama, Bila kehilangan tidak menyesali (.lila lamun kelangan nora gêgêtun); kedua, bisa menerima bila hati disakiti oleh sesama (trima yèn kataman; saksêrik samèng dumadi) dan ketiga, ikhlas dan berserah diri kepada Allah (| tri lêgawa nalôngsa srahing bathara). Selengkapnya pupuh tersebut sebagai berikut:
 
(10) basa ngèlmu mupakate lan panêmu; pasahe lan tapa;  yèn satriya tanah Jawi;  kuna-kuna kang ginilut tri prakara
 
(11) lila lamun kelangan nora gêgêtun; trima yèn kataman; saksêrik samèng dumadi; tri lêgawa nalôngsa srahing bathara
 
C. Pada pupuh Pangkur bait ke 3 dijelaskan, menghadapi orang yang suka menuruti kemauan sendiri, walau  kita merasa benar, lebih baik mengalah, supaya orang itu tidak kehilangan muka (si wasis waskitha ngalah; ngalingi marang si pinging). Biarpun orang itu omongnya semakin besar dan semakin menyakitkan. Tidak ada manfaatnya bertengkar apalagi berkelahi. Malah nama kita jatuh. Selengkapnya bait ke 3 tersebut sebagai berikut:
 
(4) si pêngung nora nglêgewa; sangsayarda dènira cêcariwis; ngandhar-andhar angandhukur; kandhane nora kaprah; saya elok alôngka-longkanganipun; si wasis waskitha ngalah | ngalingi marang si pinging
 
D Bersikap mengalah itu berat. Dalam pupuh Pangkur bait ke 3 dijelaskan hanya  orang-orang yang sudah mengendap, yang sudah mampu melihat dan menerima situasi (nanging janma ingkang wus waspadèng sêmu) yang dapat melakukan hal ini, yaitu sinamun ing samudana; sêsadon ingadu manis(tidak menunjukkan emosi yang sebenarnya, wajah tetap sejuk dan bicara tetap manis). Lengkapnya bait ke 3 tersebut sebagai berikut:
 
(3) gugu karêpe priyangga; nora nganggo pêparah lamun angling; lumuh ingaran balilu; ugêr guru alêman; nanging janma ingkang wus waspadèng sêmu; sinamun ing samudana; sêsadon ingadu manis
 
 
KESIMPULAN
 
Bagaimana kalau tidak kuat? Ya dikuat-kuatkan, manusia harus berlatih menahan diri. Yang merasa waras, ngalah. (Baca: Serat Wedhatama: Sinamun ing samudana, sesadon ingadu manis). Kalau pada akhirnya kira-kira merasa tidak mampu “ngalah” ya “ngalih” (menyingkir) pelan-pelan, daripada terjadi konflik fisik.
 
Ngalah dan ngalih apa tidak dikira ngacir? Lalu kapan ngamuk dan ngantemnya?. Dalam tulisan “Serat Kandhabumi:Pitutur untuk ngawula kepada raja” disebutkan bahwa kita harus bisa ngalah tetapi tidak kalahan. Kita jangan terprovokasi untuk ikut-ikut golongan orang-orang yang “waton sulaya”. Yang nonton akan senang sekali. “Keplok ora tombok”, kata mereka. Menyoraki kan gratis. Ada saatnya ngamuk: Dalam bahasa Jawa juga dikenal ungkapan:Sadumuk bathuk sanyari bumi ditohi pati”. (IwMM)

No comments:

Most Recent Post

POPULAR POST