Thursday, September 13, 2012

TUNGGAK JARAK MRAJAK, TUNGGAK JATI MATI

“Jati” merupakan pohon kelas atas sementara “Jarak” sebagai tanaman perdu, sering tumbuh liar atau dijadikan pagar hidup, dianggap tanaman kelas bawah. Kata “Tunggak” berarti batang pohon yang bagian atasnya sudah ditebang. Sedangkan “mrajak” artinya tumbuh dengan cepat. Dalam peribahasa ini, “tunggak jarak” dianggap keturunan orang kecil sedangkan “tunggak jati” adalah keturunan orang gedean. Kalau jaman dulu barangkali yang satu keturunan orang “pidak pedarakan” dan satunya keturunan “priyayi”.
 
 
ARTI PERIBAHASA
 
Arti dari peribahasa “Tunggak jarak mrajak, tunggak jati mati” adalah: Keturunan orang kecil bisa jadi orang besar, sedangkan keturunan orang besar justru tidak menjadi apa-apa. Hal ini wajar-wajar saja. Keturunan wong cilik kalau keras berupaya ya akan sukses. Sebaliknya keturunan wong gedhe kalau malas dan alpa ya pasti ambles. Peribahasa ini menyemangati wong cilik untuk maju dan memberi warning wong gedhe supaya tidak terlena.
 
Ada contoh bagus dari M Ng Mangunwijaya dalam Serat Warasewaya, yang pernah dicetak di Surakarta tahun 1916 tentang paribasan ini, dalam tembang macapat Gambuh. Pada bait ke 26 disebutkan yang intinya: walaupun priyayi darah raja kalau tidak pandai ya tidak akan direken dalam pergaulan. Kemudian pada bait ke 27 dikatakan walaupun anak dusun, kalau menguasai ilmu, akan kaya dan terhormat. Lengkapnya sebagai berikut:
 
26. ing jaman mêngko kulup | nadyan pyayi lan darahing ratu | yèn tan pintêr utawa nora kasait | nora pati dèn paèlu | arang sinaruwe ing wong ||
 
27. nadyan trah bau dhusun | lamun wasis samubarang kawruh | sugih dhuwit sanggon-ênggon dèn ajèni | dhasar darajade ruhur | keringan sinêmbah ing wong ||
 
 
KISAH SALIKIN
 
Kemudian pada bait ke 28 sd 31 diberikan contoh, Salikin anak Pak Empluk yang hanya  berprofesi pencari rumput, berupaya keras untuk sekolah. Sejak umur 7 tahun ikut bibinya yang menjadi isteri ke sekian seorang priyayi. Salikin akhirnya bisa masuk sekolah Belanda dengan gratis dan akhirnya menjadi dokter. Sekarang Salikin menjadi orang terhormat, naik mobil dan berwibawa. Siapa yang menyangka anak kuli yang kecil kulitnya mbesisik berasal dari desa kluthuk bisa menjadi dokter. Lengkapnya bait ke 28 sd 31 (tidak saya terjemahkan) sebagai berikut:
 
28. ana tuladhanipun | bocah desa anake wong pikul | tur malarat pakaryane mung rêripik | adol sukêt godhong kayu | dadi mukti kêcèh kêton ||
 
29. mangkene gancaripun | Si Salikin anake Pak Êmpluk | duwe kadang wadon rada ayu dadi | sêliring prayayi cukup | Salikin milu nèng kono ||
 
30. duk umur pitung taun | dèn parêdi lan ipene mau | linêbokkên sakolah Walônda gratis | cêkake Salikin banjur | dadi dhoktêr nunggang montor ||
 
31. pamêtune mèh sèwu | wibawane wis kaya tumênggung | sapa nyana dhèk cilik busuk basisik | anaking kuli kaluthuk | bisa dadi dara dhoktor ||
 
 
KUNCINYA: ILMU
 
Selanjutnya pada bait ke 32 ditekankan: Ceritera di atas sudah cukup untuk dijadikan tuladha: Walaupun “trah cilik pak ceplik” kalau sekolah ya akan mukti seperti anak raja. Lengkapnya bait ke 32 sebagai berikut:

32. iku kewala cukup | kinaryaa tuladan panuntun | nora dimèh têrahing cilik pak cêplik | lamun sakolahe putus | mukti kaya sutèng katong ||

Kuncinya hanya satu yaitu ilmu. Tetapi untuk memperoleh ilmu harus dengan “laku” (dapat dibaca di Laku supaya ing sasmita amrih lantip). Tunggak jarak tidak akan begitu saja mrajak kecuali “kanthi laku” yang justru sering dilupakan tunggak jati karena terlena dengan keduniawian. (IwMM)



2 comments:

rwindu said...

Senang bisa menemukan blog berisi pitutur-pitutur luhur, keep blogging...

Iwan M Muljono said...

Maturnuwun kersa nyemangati untuk "keep blogging

Most Recent Post

POPULAR POST