Thursday, June 14, 2012

“BANDHA BAU”, “BANDHA-BAU” DAN “BANDHA BANDHU”

BANDHA: Harta dan BAU: Bahu (dalam arti kiasan untuk "tenaga"). Pengertian BANDHA BAU disini adalah “Harta dan tenaga” sedangkan BANDHA-BAU adalah orang yang “modalnya hanya tenaga saja”. “Bandha-bau” tidak sama dengan “modal dengkul”. Yang terakhir ini konotasinya hanya modal badan saja. Sedangkan “Bandha-bau” jelas-jelas menyumbangkan tenaga, biasanya untuk menjelaskan seseorang yang tidak mampu menyumbang uang karena memang tidak punya, tetapi ia punya tenaga yang bisa disumbangkan.

Masih ingat “Ora uwur ora sembur” yang artinya orang yang tidak mau “uwur” (dalam pengertian menyumbang harta termasuk uang) dan tidak mau “sembur” (memberi nasihat)? Jelas orang ini walaupun punya “bandha-bau” pasti tidak mau menyumbangkan hartanya (bandha), apalagi menyumbangkan “bau”nya (tenaga). Orang yang tidak mau memelihara hubungan silaturahmi seperti ini pasti banyak yang tidak suka. Hidupnya akan kesepian.

Dalam Serat Madubasa, Ki Padmasusastra Ngabehi Wirapustaka, 1912 dijelaskan bahwa “Witing katresnan ana rong prakara: saka bandha bau” Tumbuhnya cinta (dalam arti umum) ada dua hal: Dari “Bandha Bau” (Harta dan tenaga)

a. Andanakake bandhane marang wong kang kekurangan kalawan ikhlasing ati, iku ora mung tinarima marang kang oleh pitulungan bae, iya uga oleh pangalembana saka liyan sarta oleh sihe sapadha-padha.

b. andanakake bau suku marang wong duwe gawe sarta wong kasripahan kalawan iklasing ati, uga tinarima marang wong kang kapitulungan, sarta ingalem marang wong akeh mggone enthengan bau, sanadyan ora urun apa-apa saka ora duwe, iya tinarima, dadi akeh wong kang asih tresna.

Terjemahannya

Dua hal yang menyebabkan kita dicintai orang banyak:

a. Menjumbangkan harta untuk orang yang kekurangan dengan hati ikhlas, tidak hanya diterima oleh orang yang menerima pertolongan tetapi juga memperoleh pujian dari orang lain karena cinta-kasihnya kepada sesama

b. Menyumbangkan tenaga kepada orang yang sedang punya hajat atau kena musibah (kematian), juga diterima oleh orang yang dibantu dan dipuji orang banyak karena sifatnya yang suka membantu. Walaupun tidakm menyumbangkan uang karena memang tidak punya, tetap diterima dan banyak orang yang menyintai

Adapun pengertian BANDHU adalah sanak-saudara. Orang yang “sugih bandha bandhu” berarti disamping punya banyak harta juga banyak teman. Kira-kira orang ini punya sifat “berbudi bawa laksana”. Luber budinya: Suka memberi, dan bawa laksana: Ucapannya sesuai tindakannya. Sehingga dia dipercaya dan dicintai sesama manusia.

Jadi bila ada kalimat dalam bahasa Jawa (ngoko) sebagai berikut: “Pak Prawira dasar priyayine sugih bandha bandhu lan remen dedana, mulane nalika didadekake panitia pembangunan Mesjid ing kampunge, ora mung nyumbangake bandha baune nanging uga ora kangelan nglumpukake sumbangan saka sanak-sedulure sing pancen akeh. Semono uga Pak Krama, senadyan mung bandha-bau nanging ora gelem kari, tenagane disumbangake melu dadi tukang batu. Karo-karone oleh pangalembana saka kanca-kancane”.

Maksudnya sudah jelas bukan? Marilah kita teladani Pak Prawira dan Pak Krama ini. Orang yang sugih “bandha bandhu” dan mau menyumbangkan “bandha bau”nya. Serta orang yang hanya “bandha-bau” tetapi ikhlas menyumbangkan “bau-suku”nya. (IwMM)

Most Recent Post

POPULAR POST