Monday, January 2, 2012

PITUTUR KUMPULAN 9: BAIK DAN BURUK, BENAR DAN SALAH

Baik dan buruk, benar dan salah adalah bagian kehidupan kita yang sehari-hari kita jumpai. Umumnya kita selalu berpendapat kalau baik dan benar adalah saya sebaliknya yang buruk dan salah pasti orang lain. Manusia kebanyakan masih menggunakan ukuran seperti itu. Lalu kapan kita mau mengakui bahwa di sana ada orang yang lebih baik dan lebih benar daripada kita? 
 
Pitutur Kumpulan 9 ini sumber utamanya adalah “Layang Madubasa” yang ditulis oleh Ki Padmasusastra Ngabehi Wirapustaka di Surakarta, 1912. Tulisan bahasa Jawa diketik  dengan huruf italic dan terjemahan setengah bebas ada di bawahnya. Kiranya berkenan mengikuti Ki Padmasusastra dengan gayanya yang khas. Semoga bermanfaat.
 
 
1. TANAMLAH PIKIRAN DAN PERBUATAN BAIK
 
Hukum alam wis netepake, sapa kang nandur bakal ngundhuh. Dene apa kang diundhuh iya manut wijine kang ditandur. Yen sing ditandur winih alang-alang, ya aja ngarep-arep bisa panen pari, iku genah nyalahi kodrat. Mula mumpung isih esuk, nandura wiji cipta lan panggawe kang becik-becik. Awit elingana, yen akeh sethithik anak putu kita uga bakal katut melu ngrasakake pahit getire wong kang bibite ditandur dening wong tuwane (BBB)
 
TERJEMAHAN: Hukum alam sudah menetapkan, siapa yang menanam akan memetik hasilnya. Apa yang akan dipetik tentusaja sesuai dengan apa yang ditanam. Kalau yang ditanam biji alang-alang ya tidak mungkin memanen padi, karena jelas menyalahi kodrat. Oleh sebab itu mumpung masih pagi, tanamlah biji pikiran dan perbuatan baik. Ingatlah sedikit banyak anak cucu kita juga akan ikut merasakan pahit getirnya orang yang bijinya ditanam oleh orang tuanya.
 
 
2. MANUSIA LEBIH SUKA BERBUAT BURUK DARIPADA BAIK
 
a. Ala karo becik pilih endi, aja koarani mokal, tlusuren igamu dhisik, satemene manungsa dhemen ala tinimbang karo becik, dadi yen diarani ala: ginjal-ginjal. (MB)
 
TERJEMAHAN: Baik dan buruk pilih mana? Jangan katakan tidak mungkin. Cobalah telusuri igamu. Sebenarnya manusia lebih suka buruk daripada baik. Jadi kalau dikatakan buruk: Menjingkat.
 
Keterangan: Iga kalau ditelusuri terasa geli sehingga kita menjingkat (ginjal-ginjal)
 
b. Ora ana piwulang sing akon anglakoni panggawe ala, kajaba layang Jiljalaha. Yagene pijer gawe piwulang becik bae, malah: ma: papat, (madat, madon, main, minum) isih kurang diwuwuhi têlu, dadi pitu, wong wis ora digugu gawene apa. Sok mangkonoa wong iku wis sumurup marang ala becik, mung sing didhemeni nglakoni panggawe ala, atine bungah, gelis ketutugan karepe, sanadyan kaduwung ing buri ditemah, nekad arane, piwulange iya aran nekad. (MB)
 
TERJEMAHAN: Tidak ada pitutur yang menyuruh berbuat buruk (kecuali dalam buku Jiljalaha. Mengapa banyak membuat pitutur baik saja, malah ma empat (madat, madon, main, minum) masih kurang. Ditambah tiga menjadi tujuh. Ya tidak dituruti, mau apa?Walau begitu sebenarnya orang sudah tahu mana yang baik dan mana yang buruk. Hanya yang disukai melakukan yang buruk. Hatinya senang, maksudnya cepat kesampaian, walaupun menyesal di kemudian hari. Itu namanya nekad, dan pituturnya juga nekad
 
Keterangan: Dalam buku Jiljalaha: isinya pitutur kebaikan tetapi cara menyampaikan dengan kebalikannya, yaitu menyuruh berbuat salah
 
c. Becik iku ora tedhas ing ala, suprandene arang sing dhemen anglakoni panggawe bêcik.(MB)
 
TERJEMAHAN: Kebaikan tidak bisa dikalahkan keburukan. Walau demikian jarang orang yang mau melakukan perbuatan baik
 
 
3. TIDAK BISA MENGATAKAN BURUK KALAU BELUM TAHU BAIK
 
Ora bisa ngarani: ala, yen durung sumurup ing becik, mangkono uga kosokbaline.(MB)
 
TERJEMAHAN: Kita tidak bisa mengatakan buruk kalau belum tahu baik seperti apa; demikian pula sebaliknya
 
 
4. KALAU BARANG KITA PILIH YANG BAIK, KALAU KELAKUAN PILIH YANG BURUK
 
Pilih endi ala karo becik. Aneh pitakonanmu. Ora aneh, yen barang kowe mesthi milih kang becik, nanging yen kalakuan, kowe milih sing ala, aja selak. (MB)
 
TERJEMAHAN: Pilih mana buruk dan baik? Aneh pertanyaanmu. Tidak aneh. Kalau barang, kamu pasti pilih yang baik. Tetapi kalau kelakuan kamu pilih yang buruk. Jangan ingkar.
 
 
5. PERBUATAN BAIK DAN BURUK: DUA-DUANYA AKAN KETAHUAN
 
Becik ketitik ala ketara, sarèhning ala becik mesthi bakal kawanguran, perlune apa nglakoni panggawe ala. (MB)
 
TERJEMAHAN: “Becik ketitik ala ketara”. Mengingat perbuatan baik dan buruk pasti akan ketahuan, apa perlunya melakukan perbuatan buruk?
 
 
6. BERBUAT BAIK: LANGGENG
 
a. Ora ana barang langgeng, mung kabecikan kang ora bisa sirna, sanadyan kang gawe becik wis ana ing jaman kailangan, kabecikane iya ora bisa ilang, isih ditinggal ana ing ngalam dunya, wong kang duwe lelabetan mangkono, iku unusaning manungsa, patut dadi sudarsananing ngaurip. (MB)
 
TERJEMAHAN: Tidak ada barang yang langgeng. Hanya kebaikan tidak bisa sirna, walaupun yang berbuat baik telah meninggal. Kebaikannya juga tidak hilang, masih ditinggal di dunia. Orang yang punya pengabdian seperti itu adalah orang baik, patut diteladani dalam kehidupan.
 
b. Kabecikan langgeng: iku mitulungi marang wong kajantaka, ora oleh tetempuh pitunane.(MB)
 
TERJEMAHAN: Kebaikan langgeng: Adalah menolong orang celaka. Kerugian yang dikeluarkan tidak mendapat ganti.
 
 
7. BERBUAT BAIK: TANPA PAMRIH DAN TAK PERLU DIPAMERKAN
 
a. Nglakoni kabecikan genti winales ing kabecikan, mung oleh tembung tanggap tarung: becik binecikan dadi lagi jamak bae, utamane nglakoni kabecikan kang tanpa pamrih, gandane ngambar nganti tutug ing suwarga.(MB)
 
TERJEMAHAN: Melakukan kebaikan dan dibalas kebaikan, hanya timbal balik: baik, dibaiki. Jadi wajar-wajar saja. Yang utama adalah melakukan kebaikan yang tanpa pamrih. Baunya semerbak sampai ke sorga
 
b. Yen kowe gawe kabecikan, simpenen ana ing pethi, soroge titipna ing liyan, supaya kowe ora bisa ambukak isining pethi kabecikan, awit yen kowe kang bukak, gandane: mambu, yen wong liya: arum. (MB)
 
TERJEMAHAN: Kalau kamu berbuat kebaikan, simpanlah dalam peti, kuncinya titipkan orang lain, supaya kamu tidak bisa membuka isinya peti kebaikan tersebut. Sebab kalau kamu yang membuka, baunya busuk, sedangkan kalau orang lain yang membuka, baunya harum
 
 
8. KEBAIKAN ORANG TULIS DI HATI DAN KEBAIKAN SENDIRI TULIS DI TANAH
 
Kabecikaning liyan tinulisa ing ati supaya nabet ora bisa ilang ing salawas-lawase, nanging kabecikane dhewe tinulisa ing lemah supaya gelis ilang tabete sirna tanpa tilas.(MB)
 
TERJEMAHAN: Kebaikan orang lain tulislah di hati supaya bekasnya tidak hilang selama-lamanya. Tetapi kebaikan kita sendiri tulislah di tanah supaya bekasnya cepat hilang, sirna tanpa jejak.
 
 
9. PERBUATAN BAIK: RAJA TIDAK TAHU TETAPI ALLAH TAHU
 
Aja sumelang anglakoni panggawe becik, sanadyan ora kauningan ing panjenengan nata dening kawaranan, ananging Gusti Allah anguningani saparipolahmu, bonggan sira ora pandhak mari anglakoni panggawe becik, dhemen anglakoni panggawe ala, ora ngandel marang pitulungan Allah kang durung tumiba. (MB)
 
TERJEMAHAN: Jangan ragu melakukan perbuatan baik, walaupun tidak diketahui raja, tetapi Allah mengetahui apa saja yang kau lakukan. Salahmu sendiri kalau kamu tidak mau melakukan perbuatan baik dan suka melakukan perbuatan buruk, tidak percaya kepada pertolongan Allah yang belum datang saat ini
 
 
10. MERASA BENAR BELUM TENTU BENAR
 
Sanadyan pangrasane wis nindakake panggawe bener, nanging wong akeh ora ngrujuki, iku pratandha yen luput, aja puguh pikiren dhisik dinganti ketemu.(MB)
 
TERJEMAHAN: Walaupun kita merasa sudah melakukan perbuatan benar, tetapi kalau banyak orang yang tidak setuju, berarti perbuatan kita salah. Jangan mempertahankan diri, pikirkanlah lagi sampai ketemu
 
 
11. TIDAK ADA GUNANYA MENYALAHKAN ORANG SALAH
 
Ora ana wong ngaku luput, sanadyan ing batin wis sumurup dhewe ing lair iya isih ngaku bener, awit saka iku ora ana perlune pisan-pisan nutuh wong keluputan, luput-luput salin babah dadi padu salin mungsuh.(MB)
 
TERJEMAHAN: Tidak ada orang mengaku salah, walaupun dalam hatinya tahu kalau salah, ya tetap mengaku benar. Oleh sebab itu apa manfaatnya menyalahkan orang yang salah; salah-salah menimbulkan pertengkaran dan tambah musuh
 
 
12. DI DUNIA INI SEMUA SALAH, KECUALI SAYA
 
Ora ana wong ora rebut bener, apa sing kolakoni ing salawase iku luput, nyatane yen mangkono, bocah dolanan tansah arebut bener, saupama ora ana sing nakal, amesthi tanpa gumeder, awit bener lupute ora bisa awor ngalela dhewe-dhewe, dadi ing dunya iki kaeping manungsa mung diiseni luput, benere disingidake primpen arep dianggo dhewe.(MB)
 
TERJEMAHAN: Tidak ada orang tidak berebut benar. Apa yang kau lakukan akan selalu salah. Nyatanya, anak bermain selalu berebut benar. Seandainya tidak ada yang nakal, permainan tidak ramai karena benar dan salah tidak bisa campur, berdiri sendiri-sendiri. Maunya manusia, dunia ini hanya diisi kesalahan. Kebenaran disembunyikan rapi, mau dipakai sendiri.
 
 
13. HAL BENAR HARUS DIPEROLEH MELALUI PERBUATAN BENAR
 
Bener iku dadi rebutaning ngakeh, nanging panggayuhe akeh kang disangkani saka panggawe luput, rumasane gelis kecandhak, saupama panggayuhe mau disangkani saka panggawe becik, kira-kira mesthi dadi becik temenan, murni ing salawas-lawase, sanadyan lawas kecandhake.
 
TERJEMAHAN: Benar itu jadi rebutan orang banyak, tetapi cara memperolehnya ada yang melalui perbuatan salah, karena lebih cepat tercapai. Seandainya cara memperolehnya melalui jalan yang benar, kira-kira akan jadi betul-betul baik, bersih selamanya, walaupun untuk mencapainya perlu waktu lama
 
 
14. KESALAHAN TEMAN: DIKOREKSI ATAU TIDAK?
 
Ambenerake kaluputaning kancane: ora mesthi katarima, nanging yen ora ambenerake: cacad, duwe kandhutan ala supaya awake katon becik, ora sumurup yen becike bisa malicat saka duwe kandhutan ala mau. Kapenake kudu mawang langit lan nganggo empan papan.
 
TERJEMAHAN: Mengoreksi kesalahan teman belum tentu diterima. Tetapi kalau tidak dikoreksi, kita juga salah, karena berarti kita punya maksud jelek supaya kita kelihatan baik, padahal baik kita itu bisa menyesatkan. Jadi perlu dipertimbangkan secara bijaksana melihat waktu dan tempatnya
 
 
15. ORANG BERUNTUNG SELALU BENAR
 
Wong iku yen lagi tinunggu ing begja saparipolahe kudu kabenean, carta malah tinulad ing akeh, beda karo wong kang lagi tininggal ing begja, sanadyan anglakoni panggawe bener iya linuputake ing akeh, ananging wong yen wis anglakoni bener, arep golek apa maneh, apa bakal mundur golek kabeneran: aneh, apa sungsang buwana balik: tangeh. Ujaring sujana angere isih ana pati, ora ana barang langgeng.
 
TERJEMAHAN: Manusia kalau sedang beruntung, apapun selalu benar, malah diikuti orang banyak. Lain dengan orang yang sedang dijauhi keberuntungan. Walaupun ia melakukan perbuatan yang benar, tetap saja disalahkan orang banyak. Tetapi orang yang melakukan perbuatan benar, mau cari apa lagi? Kalau mengundurkan diri dari melakukan kebenaran, kan aneh. Kalau mau melakukan sebaliknya, tidak mungkin. Tetapi kata para bijaksana, selama masih ada kematian, barang yang langgeng itu tidak ada.
 
 
16. MENGAKUI KESALAHAN: ADALAH PLAN B
 
Ngakoni kaluputan iku metu saka ing pakewuh kang kaping pindho, dening pakewuh kang kapisan wis linakonan rampung, nanging arang sing gelem, dipilampu angrakit tembung kang bisa ngaling-alingi utawa ngilangake kaluputane golek bener, ora sumurup yen wetuning uni utawa pratingkah luput, padha lan tibaning balang ing kalen, ora bisa bali.
 
TERJEMAHAN: Orang mengakui kesalahan adalah melaksanakan rencana kedua. Rencana pertama sudah dilaksanakan dan sudah selesai, merakit kalimat untuk menutupi atau menghilangkan kesalahannya, mencari benarnya sendiri. Tidak tahu kalau ucapan yang dikeluarkan sama dengan membuang batu di selokan. Tidak bisa kembali.
 
 
PENUTUP
 
Orang lain lah yang menilai bahwa kita ini baik dan benar, bukan diri kita sendiri. Berbuat baik kalau sudah terbiasa sebenarnya menyenangkan. Hanya mengawalinya yang berat. Mengakui kesalahan seharusnya Plan A bukan Plan B. Berbuat benar juga tidak mudah. Kalau kita sudah membiasakan diri dengan berbuat benar, ada satu kendala yang kita hadapi yaitu situasi Bener ning ora pener. Inilah romantika kehidupan karena kita juga harus empan papan dalam melakukan sesuatu (IwMM).
 

No comments:

Most Recent Post

POPULAR POST