Saturday, December 3, 2011

PITUTUR KUMPULAN 4: CEREWET, MARAH, BERTENGKAR

Pitutur Kumpulan 4 ini untuk topik “bertengkar” dan “cerewet” sumbernya adalah “Layang Madubasa” yang ditulis oleh Ki Padmasusastra ngabehi Wirapustaka di Surakarta, 1912 (MB). Sedangkan “marah” diambil dari kumpulan pitutur Butir Butir Budaya Jawa koleksi Prof. Rusdibjono (BBB). Topik utamanya masih masalah “bicara” seperti tiga kumpulan pitutur sebelumnya Manusia memang khas dengan “solah muna-muni”nya seperti disebutkan dalam Serat Wulangreh, pupuh Pangkur bait ke 5 sebagai berikut:
 
mapan watêking manungsa | pan katêmu ing laku lawan linggih | solah muna-muninipun | pan dadya panêngêran | kang apintêr kang bodho miwah kang luhur | kang asor lawan malarat | tanapi manungsa sugih || Pada tulisan ini , yang kita bicarakan adalah orang yang suka bertengkar dan orang yang pendiam.
 
Bertengkar, umumnya diawali dengan beda pendapat, kelihatannya juga termasuk salah satu kesukaan kita. Bahkan nonton orang bertengkar pun kita juga hobi. Mulai nonton tetangga bertengkar sampai nonton pakar bertengkar di layar kaca.
 
Ditambah lagi banyak diantara kita yang mulutnya cerewet. Orang cerewet rawan beda pendapat. Ujung-ujungnya marah lalu bertengkar. Padahal yang diperselisihkan kebanyakan hal yang amat sepele. Sehingga kita kenal peribahasa: “Kaya asu rebutan balung” atau ada juga “madu balung tanpa isi”.
 
Seperti kumpulan pitutur sebelumnya, maka kalimat bahasa Jawa adalah yang dicetak dengan huruf miring, sedangkan terjemahan setengah bebasnya ditulis dibawahnya. Silakan mengikuti, harapan saya ada manfaat yang dapat diambil.
 
 
1. HOBBY BURUK: SUKA NONTON ORANG BERTENGKAR
 
Yen ana wong padu mung ditonton bae, malah tanggane ngobong klasa amoh, supaya dadi padune, apa ora mêngkono. (MB)
 
TERJEMAHAN: Kalau ada orang bertengkar umumnya yang lain hanya menonton saja (tidak ada yang melerai). Malah tetangganya ada yang membakar tikar tua (Dulu ada kepercayaan: Tikar melambangkan tempat tidur, yang berarti kerukunan dalam rumah tangga. Kalau tikar dibakar akan memperhebat pertengkaran, khususnya antara suami istri). Bukankah begitu?
 
 
2. ORANG BERTENGKAR: WALAU SALAH TETAP BERTAHAN
 
Wong padu sanadyan wis rumasa luput, iya ngaku bener, muni sawetu-wetune, saupama nganggo angger kang kinandhut ana sajroning wetenge, kang luput ya ngalah, awit satemene wis sumurup marang kaluputane, ananging sarehning wis tetela mangkono, becik kang bener bae kang gawe karampungan: ngalah, wong kang ngrungu padha ngarani: pinter: apa becik diarani: bodho. (MB)
 
TERJEMAHAN: Orang bertengkar, walau merasa salah ya tetap mengaku benar, bicara semaunya sendiri. Andaikan memakai aturan, semestinya yang salah harus mengalah karena sebenarnya sudah tahu kesalahannya. Tetapi karena kenyataannya demikian, seyogyanya yang benar saja yang menyelesaikan: mengalah. Orang lain yang mendengar akan mengatakan: Pandai. Apa kita lebih suka dikatakan bodoh?
 
 
3. ORANG SUKA BERPERKARA: SEBENARNYA SAMA-SAMA KALAH
 
Aja sok dhêmên prakaran, ora bêcik, ngèlingana paribasan: sing kalah dirêmpah, sing mênang dipindhang, têgêse: olèhe prakaran kalah kabèh, sing mênang sapa? Coba takona ki jêksa: apa wêruh (MB)
 
TERJEMAHAN: Jangan suka berperkara, tidak baik. Ingatlah peribahasa: “Yang kalah dibuat rempah, yang menang dibuat pindang”. Maksudnya: Yang berperkara semuanya kalah. Siapa yang menang, tanyakan Jaksa: Apa tahu?
 
 
4. BICARA EMPAN PAPAN: MENJAUHKAN PERTENGKARAN
 
Nyingkirana tukar padu, saranane nyegah solah bawa muna-muni kang andadekake seriking ati, awakmu wis ana sajabaning pakewuh. (MB)
 
TERJEMAHAN: Hindarilah pertengkaran, sarananya dengan mencegah perilaku bicara yang menyebabkan sakit hati. Maka kita berada di luar masalah
 
 
5. UCAPAN ORANG CEREWET, DIBAWA ANGIN; UCAPAN ORANG PENDIAM, MASUK DI HATI
 
Wong juweh kawruhe tumempel ing lambe kumruwuk angebeki papaning pasamuwan katut ing angin mrana-mrana. Beda karo wong meneng, kawruhe sumimpen ana ing ati wening, metune ora sarana lambe, katampan pucuking pen mili amber ing papan tulis rinasakake wong sajagad (MB)
 
TERJEMAHAN: Orang cerewet ilmunya menempel di bibir, bergema memenuhi ruangan dibawa angin kemana-mana. Beda dengan orang yang diam. Ilmunya tersimpan di hati yang bening, keluarnya tidak melalui bibir tetapi diterima ujung pena, mengalir lancar di papan tulis dirasakan oleh oranng se dunia.
 
 
6. ANTARA “JAM” DAN “ORANG CEREWET”
 
Unining jam tanpa leren nganti saenteking puterane, wong juweh muni tanpa leren nganti saturune, jam ana gawene bisa nuduhake wayah, balik wong juweh muni anderwili moyar dadi angin bae.
 
TERJEMAHAN: Bunyi jam tidak berhenti sampai putaran habis (waktu itu belum ada batere). Orang Cerewet tidak berhenti sampai tertidur. Jam ada manfaatnya yaitu menunjukkan waktu sedangkan orang cerewet bicara tanpa henti hanya ibarat angin saja.
 
 
7. MARAH: KENDALIKAN HATI YANG PANAS
 
Brangating ati sabisa-bisa kendhalenana, aja diububi kayadene nyirep geni sarana lenga. Napsu amarah mono selawase tetep bakal mbebedhag yen ora kinanthenan pikiran kang menep lan ati kang eling. Meneping pikir lan elinge ati bakal numusi mulure budi kang tundhone bisa dadi panyirep sakehing pakartine setan.(BBB)
 
TERJEMAHAN: Sedapat mungkin kendalikan panasnya hati, jangan dikobarkan seperti mematikan api dengan minyak. Napsu amarah selamanya akan memburumu jika tidak disertai pikiran yang mengendap dan hati yang ingat. Mengendapnya pikiran dan ingatnya hati akanm meluaskan budi yang mampu menghentikan semua perbuatan setan
 
 
8. MARAH: MENYINGKIR DULU
 
Yen kowe kepener nesu lan srengen, prayogane wong sing kok nesoni lan kok srengeni mau kongkonen enggal sumingkir, utawa kowe dhewe sumingkira sauntara. Aja tetemon karo wong liya. Sabanjure menenga lan etung-etunga kanti sareh wiwit siji tekan sepuluh. Klawan mangkono atimu bakal bisa nimbang-nimbang apa nesu lan srengenmu marang wong mau bener, apa malah dudu kowe dhewe sing luput. (BBB)
 
TERJEMAHAN: Bila kebetulan kamu marah, sebaiknya orang yang kau marahi disuruh menyingkir, atau kamu sendiri yang sementara waktu menyingkir. Jangan menemui orang lain. Selanjutnya diamlah dan menghitung dengan sabar dari satu sampai sepuluh. Dengan demikian kamu akan mampu menimbang apakah kemarahanmu tadi benar atau justru kamu sendiri yang salah.
 
 
9. MARAH: JANGAN BERLEBIHAN
 
Srengen marang wong mono aja nganti kenemenen lan keliwat-liwat, sing estine mung arep ngedir-edirake drajad, pangkat utawa kadibyane, mung marga wis ngerti yen wong mau ora bakal wani utawa ora bisa nglawan. Pakarti kaya ngono mau kejaba ambeg siya, uga wong sing disrengeni durung karuwan dadi becik, kepara malah nuwuhake rasa sengit. Prayogane, srengen samadya lan mengku pitutur amrih becike. (BBB)
 
TERJEMAHAN: Marah kepada orang janganlah berlebih-lebihan dan melampaui batas, yang sebetulnya hanya untuk menunjukkan derajat, pangkat dan kelebihannya, karena mengerti bahwa yang dimarahi tidak akan berani atau mampu melawan. Perilaku demikian selain sewenang-senang juga belum tentu membuat orang yang dimarahi menjadi baik. Malah akan menumbuhkan rasa benci. Sebaiknya, marahlah sekadarnya saja dan mengandung nasihat supaya menjadi baik
 
 
10. SEWENANG-WENANG: SIFAT MANUSIA PALING JELEK
 
Ala-alaning kelakuane wong ora kaya kang sinung watak “Sapa sira sapa ingsun”. Marga sendhenan kaluwihane, embuh kekuwasaane, embuh karosan, dadi seneng tumindak sawenang-wenang marang kalahane kang wis tita ora bakal kumawani mancahi gedhene nganti wani mbandakalani kekarepane. Wong kang nduweni sesipatan kaya mangkono mau prayoga enggal ngelingana menawa laku jantraning jagad mono wis kinodrat cakra manggilingan, sing wingi ana ngisor sesuk bakal gilir gumanti ngerehake (BBB)
 
Sejelek-jelek kelakuan manusia tidak seperti yang memiliki watak “siapa lu siapa gue”. Hanya karena bersandar pada kelebihannya, apakah kekuasaan atau kekuatan, ia suka bertindak sewenang-wenang kepada orang yang dibawahnya. Jelas mereka tidak mampu melawan. Orang yang mempunyai sifat demikian hendaknya segera menyadari bahwa perjalanan roda kehidupan itu sudah kodrat. Yang kemarin di bawah besuk berganti di atas dan mengalahkan kita.
 
 
11. JANGAN MEMBENCI ORANG
 
Udinen aja ana wong kang kok sengiti ing ngalam donya iki, supaya ora ana wong sengit marang kowe, amarga lelakon ing ngalam donya anane mung wales-winales. Dene yen kowe kepeksa sengit marang sawijining wong, gawenen wadi aja ana wong liya kang ngerti. Amarga yen sengitmu mbok kandhakake marang liyan prasasat kowe mamerake alamu dhewe. (BBB)
 
TERJEMAHAN: Upayakan supaya tidak ada orang yang kau benci di dunia ini supaya kamu tidak dibenci orang, karena di dunia ini isinya hanya balas-membalas. Seandainya kamu terpaksa harus membenci seseorang, rahasiakanlah dan jangan kau beritahukan orang lain. Karena kalau kau memberitahukan kebencianmu pada seseorang sama saja kau menunjukkan kejelekanmu sendiri.
 
 
PENUTUP
 
Perbedaan pendapat kalau tidak ada yang mau mengalah dan kedua pihak sama-sama cerewetnya pasti akan berakhir dengan pertikaian. Dua-duanya sebenarnya buang-buang energi dan sama-sama kalah. Budaya Jawa sebenarnya tidak menghendaki kita marah dan bertengkar. Orang Jawa sebenarnya punya filosofi kebersamaan: ana gaweyan padha ditandhangi, ana sega padha dipangan dan ana perkara padha dirembug.
 
Orang cerewet bagaimanapun sudah watak yang sulit diubah. Bertengkar adalah bunga-bunga kehidupan. Biarlah bunga itu ada, asal tidak membuahkan kebencian. Yang lebih kuat jangan sewenang-wenang. Selesaikan tanpa menyimpan dendam. Selesaikan tanpa saling membenci. (IwMM)
 

No comments:

Most Recent Post

POPULAR POST