Saturday, December 3, 2011

PITUTUR KUMPULAN 3: PUJIAN, UMPAKAN DAN TEMBUNG LAMIS

PUJIAN juga merupakan perilaku bicara kita. Pujian tulus dan sesuai keadaan yang sebenarnya tentu baik-baik saja. Yang menjadi masalah tidak semua orang berkelakuan seperti itu. Banyak orang suka “ngumpak” atau nggunggung (memberikan pujian yang berlebih-lebihan dan tidak sesuai kenyataan. Lebih susah lagi karena banyak juga orang yang suka digunggung atau diumpak, dan pada gilirannya ia akan “lena’ (lengah) dan kehilangan “kaprayitnan” (kewaspadaan). Silakan merujuk pada posting Yitna Yuwana Lena Kena. Sedangkan mengenai “nggunggung” dan “gunggungan” dapat dibaca pada tulisan Serat Wulangreh: Jangan menjadi orang gunggungan dan Serat Wulangreh: Orang nggunggung tentu ada maunya. Perilaku lamis dan suka memuji berlebih-lebihan pada umumnya membawa pamrih untuk kepentingan pribadi. Hati-hati bila kita berhadapan dengan orang yang seperti itu.
 
Daftar pitutur di bawah bersumber dari Serat Madubasa, Ki Padmasusastra, 1912 (MB) dengan gayanya yang khas, kemudian saya kelompokkan sesuai permasalahannya. Terjemahan bebasnya dapat dipirsani di bawah tulisan yang berbahasa Jawa. Selamat membaca, kiranya bermanfaat.
 
 
1. ORANG CARI PUJIAN: BISA MEMPEROLEH BISA TIDAK MEMPEROLEH
 
Wong ngalem marang awake dhewe, iku prasasat nguntal wisa mandi, ananging apa ana wong ora golek alem. Sarehning ana tembung: “golek” dadi ana katrangan: “Entuk, utawa ora”. Yen entuk, sapa kang kudu ngalem,. Yen ora, apa awake dhewe kang dadi sesulihe tembung: “ora”. (MB)
 
TERJEMAHAN: Orang memuji diri sendiri sama dengan menelan bisa yang kuat. Tetapi apa ada orang yang tidak mencari pujian. Karena ada perkataan “mencari” maka ada jawaban: “memperoleh atau tidak”. Kalau memperoleh, siapa yang harus memuji. Kalau tidak memperoleh apa diri kita sendiri yang menjadi pengganti perkataan: “tidak’. (dengan kata lain: memuji diri sendiri)
 
 
2. MENCARI PUJIAN: MERENDAHKAN MARTABAT
 
Ora ana wong urip kang ora dhemen dialem, nanging wong golèk alem dadi wong kuthung, uripe ana sangisoring wong: sanadyan ratu. Alem kang ora keprungu ing wong kang dialem, gandane arum angambar tutug ing suwarga.(MB)
 
TERJEMAHAN: Tidak ada orang hidup yang tidak suka dipuji. Tetapi orang yang mencari pujian menjadi orang yang cacat, derajatnya lebih rendah dari manusia: walaupun raja. Pujian yang tidak didengar oleh orang yang dipuji, baunya harum semerbak sampai ke sorga.
 
 
3. BANYAK PUJIAN HANYA PULASAN
 
Têmbung: nguyahi ngasêmi, ngibarate wong ngalêm marang anak putune, utawa sanak sadulure tuwin marang kêkasihe kêna korungokake, nanging ora kêna banjur kogugu, kang akèh sok nganggo pên nuli ginawe mulas. (MB)
 
TERJEMAHAN: Perkataan “nguyah ngasemi” (memberi garam dan asam), ibarat orang memuji anak cucu, saudara dan kekasihnya. Boleh didengar tetapi tidak harus dimasukkan hati. Kebanyakan sering menggunakan pena lalu digunakan untuk mewarnai.
 
 
4. SUKA DIPUJI: ORANG TOLOL
 
a. Wong dhemen dialem iku bodho, nanging ki pujangga enggone ngetog kepinteran perlune mung golek alem. Apa iku pujangga bodho. Ora ngono. Alem kang nyata iku gumebyar, kaya sorotinglintang panjer rina. Dene alem kang ora nyata surem anglamuk pindha mripat kawuwanan, mlolo ora sumurup ing becik. (MB)
 
TERJEMAHAN: Orang suka dipuji itu tolol, tetapi ki pujangga (maksudnya: Ki Padmasusastra) mengeluarkan kepandaian, tujuannya hanya cari pujian. Apa pujangga tolol. Bukan begitu, pujian yang nyata itu bersinar seperti bintang pagi. Sedangkan pujian yang tidak nyata suram berkabut, seperti orang yang matanya terbuka tetapi tidak bisa melihat. Membelalak tetapi tidak melihat kebaikan
 
b. Landheping gegaman saka diasah ing wungkal, landheping budi saka gegosokan kawruh, yagene kowe isin takon tiron supaya mundhak kawruhmu, aja malah dhemen kandha angecuwis mung murih dialem pinter, para sujana malah angarani bodho marang kowe.(MB)
 
TERJEMAHAN: Tajamnya senjata karena diasah dengan batu asah, tajamnya budi karena diasah dengan ilmu. Mengapa kamu malu bertanya supaya meningkat ilmumu? Kamu malah bicara tidak menentu supaya mendapat pujian bahwa kamu pandai. Orang-orang pandai malah mengatakan kamu tolol.
 
c. Umpak iku wisa mandi, sapa sing kataman umpak: kena, cacad uripe sinebut manungsa bodho, ginaguyu ing para sujana.
 
TERJEMAHAN: “Umpak” (pujian yang berlebihan tidak sesuai dengan hal yang sebenarnya) adalah racun berbisa. Siapa yang mudah “diumpak” hidupnya menderita cacat yang disebut “orang tolol”, menjadi bahan tertawaan orang-orang pandai.
 
 
5. PUJIAN DAN CELAAN: BOBOTNYA SEIMBANG
 
Pangalem lan panacad iku imbang-imbangan, mung dadi kembang lambe, ora ana wong ora rena dialem, sarta ora ana wong ora serik dicacad. Karo pisan satemah luput, dening pengalem lan panacad mau goroh kabeh. Ujaring bebasan: Wong dhemen ora kurang pangalem, wong gething ora kurang pamada. (MB)
 
TERJEMAHAN: Pujian dan celaan itu berimbang, hanya jadi bunga di bibir. Tidak ada orang tidak suka dipuji dan tidak ada orang tidak sakit hati bila dicela. Keduanya tidak baik, karena pujian dan celaan tersebut keduanya bohong. Seperti kata peribahasa: Orang suka tidak kurang pujian, orang benci tidak kurang celaan.
 
 
6. PUJIAN TULUS: TUMBUH DARI KELAKUAN BAIK DAN PERBUATAN BERMANFAAT
 
Ora ana wong ora golek alem, nanging thukuling alem angel, kudu srama kalakuan becik lan pagawean kang murakabi ing akeh. Yen kok sramani saka bandha bae, aleming wong mung tumempel ing lambe, ora terus ing ati, dadi aran pangonggrong. Kang ora kok beciki malah nyatur ala.
 
TERJEMAHAN: Tidak ada orang yang tidak mencari pujian, tetapi tumbuhnya pujian sulit, harus kita bayar dengan kelakuan baik dan perbuatan yang bermanfaat bagi orang banyak. Kalau kita bayar dengan harta, pujian yang diberikan hanya sebatas bibir saja, tidak tulus di hati. Namanya menjadi pujian yang pakai pamrih. Orang yang tidak kamu baiki malah bicara jelek tentang kamu
 
 
7. PUJIAN:  KALAU TIDAK DICARI, AKAN DATANG SENDIRI
 
Tak rasa-rasa becik endi ngumpak karo diumpak, wangune ala kabeh, dene kang becik wong narima ing pandum, gedhening panarima dadi tuking katrentreman, wong yen wis tentrem arep golek apa maneh, aleming wong yen ora digoleki: mara dhewe. (MB)
 
TERJEMAHAN: Lebih baik mana “ngumpak” (memuji berlebihan) atau “diumpak” (menerima pujian berlebihan). Sepertinya jelek semua. Yang baik adalah orang yang “nerima ing pandum”. Besarnya rasa “nerima” menjadi sumbernya ketenteraman. Kalau orang sudah merasa tenteram, apalagi yang dicari. Pujian dari orang lain kalau tidak dicari-cari, akan datang sendiri.
 
 
8. LAMIS: HANYA BIBIR YANG MANIS
 
Wong lamis iku lambene becik, atine ala, kandhane iyanana bae.
 
TERJEMAHAN: Orang lamis hanya bibirnya yang baik, hatinya tidak. Apa yang dia omongkan, kamu jawab “iya” saja.
 
 
9. LAMIS: SEPERTI “BUNGA RAWE"
 
Manungsa kang ngempakake tembung lamis, iku kaya angganing kembang rawe, tinonton anyenengake, nanging yen didumuk anggateli.
 
TERJEMAHAN: Manusia yang berucap lamis ibaratnya seperti bunga “rawe” (pohon rawe: tanaman yang kalau disentuh “gatal”). Dilihat menyenangkan, dipegang gatal
 
 
10. LAMIS: MENJERUMUSKAN
 
Aja nandukake basa lamis, sabab iku anjalomprongake, mulane yen kowe katandukan basa lamis: diprayitna, awit yen lena bisa andadekake karusakan. (MB)
 
TERJEMAHAN: Jangan bertutur-kata lamis, karena hal tersebut menjerumuskan orang lain. Oleh sebab itu kalau orang berlaku lamis kepadamu, hati-hatilah, bila lengah terjadilah kerusakan
 
 
11. LAMIS: BISA UNTUK MODAL CARI MAKAN
 
Ora ana wong ora dhemen diumpak, olehe nyambut gawe anderpati perlune mung golek umpak, mulane akeh wong adol umpak, awit sangune mung ujar lamis, tur wis tumempel ana ing lambe, yen payu: nguripi.
 
TERJEMAHAN:  Tidak ada orang tidak suka “diumpak” (dipuji-puji berlebihan). Dia bekerja setengah mati kan perlunya hanya untuk cari pujian. Oleh sebab itu banyak orang “adol umpak” (menjual pujian berlebihan), karena modalnya hanya tutur kata lamis yang sudah menempel di bibir. Bila laku: Menghidupi.
 
 
12. JANGAN SUKA BICARA DENGAN ORANG LAMIS
 
Aja dhemen caturan karo wong lamis, memanise mung tumempel ana ing lambe, ora terus ing ati, cature nengsemake, kasaguhane kaya kena-kenaa pinesthekake, nanging luput ciptamu, unine mung lelawora, padha karo kowe nubruk wewayangan.(MB)
 
TERJEMAHAN: Jangan suka bicara dengan orang lamis, karena manisnya hanya menempel di bibir, tidak tembus ke dalam hati. Bicaranya menyenangkan, kesanggupannya seolah dapat diandalkan, tetapi salah pendapatmu. Apa yang disampaikan hanya angan-angan saja, sama dengan kamu menabrak bayang-bayangmu sendiri.
 
 
PENUTUP
 
Pujian yang berlebihan yang disampaikan amat manis melalui bibir yang lamis bisa membuat kita terjerumus ke jurang kehancuran. Sepanjang kita senantiasa “mulat sarira” (introspeksi diri, mawas diri), kita pasti dapat membedakan antara yang lamis dan yang tulus. Orang-orang yang suka ngumpak, nggunggung atau memuji berlebihan ini menyembunyikan udang di balik batu, yaitu pamrih pribadi, seperti disebutkan dalam Serat Wulangreh, pupuh Gambuh bait ke 13 sebagai berikut: ing wong kang padha gunggung | pan sapele iku pamrihipun | mung warêge wadhuk kalimising lathi | lan têlêsing gondhangipun | rêruba alaning uwong || (IwMM)
 
 

No comments:

Most Recent Post

POPULAR POST