Sunday, February 26, 2012

PITUTUR KUMPULAN 15: SIFAT RAJIN DAN PEMALAS

Adalah empat hal yang tidak boleh hilang dari manusia: Kewasisan, taberi, budi rahayu dan kasarasan. Taberi adalah sifat rajin dan kebalikannya adalah sifat “kesed” atau pemalas. Demikian dikatakan oleh Ki Padmasusastra Ngabehi Wirapustaka di Surakarta dalam Layang Madubasa, 1912.

Dalam Pitutur Kumpulan 15 ini disampaikan mengenai sifat rajin dan pemalas tersebut yang bersumber dari Serat yang sama, yaitu Layang Madubasa, anggitan Ki Padmasusastra. Tulisan asli dalam bahasa Jawa dicetak dalam huruf miring dan terjemahan setengah bebasnya dapat dibaca di bawahnya. Silakan mengikuti, kiranya ada manfaat yang dapat dipetik.
 
 
1. JANGAN MALAS MENGERJAKAN PEKERJAAN BERAT
 
Aja wêgah anglakoni pagawean abot, awit yèn kotalatèni kalawan sabaring ati, suwe-suwe saya ènthèng, wusana nganti tanpa bobot: rampung.
 
TERJEMAHAN: Jangan malas mengerjakan pekerjaan berat. Karena kalau kita kerjakan dengan sabar dan telaten, lama kelamaan terasa ringan, akhirnya terasa tidak berat: Selesai.
 
 
2. MALAS: SUMBER PENYAKIT

Garumbuling lêlara saka kêsèd, sabên wong dhêmên nganggur adhakane ngantuk, banjur turu kang dudu mangsane, barêng nglilir karasa lêsu, malah mapan turu manèh karo ngrasakake ora kapenak ing awak, sarèhning tansah digagas, iya banjur lara têmênan, zie srêgêp.

TERJEMAHAN: Belantara penyakit berasal dari malas. Orang yang suka menganggur umumnya ngantukan lalu tertidur padahal belum waktunya. Ketika bangun badan terasa lesu, dilanjutkan tidur lagi dengan membawa pikiran tidak enak badan. Karena selalu dipikirkan akhirnya jadi sakit betulan.
 
3. ORANG MALAS MAUNYA DISUAPI
Wong kêsèd marang pagawean, iku kaya upamane manuk lagi nêtês, uripe mung kalawan diloloh.
TERJEMAHAN: Orang pemalas ibarat anakmburung yang baru menetas. Hidupnya hanya disuapi
 
4. JANGAN KELUH KESAH ATAS BERATNYA PEKERJAAN
Para garaping parentah aja sêsambat kakehan gawe utawa sugih pagawean: mundhak digêguyu, satêmêne iya iku kang kok golèki.

TERJEMAHAN: Kalau diberi tugas jangan berkeluh-kesah kebanyakan pekerjaan karena hanya akan ditertawakan. Sebenarnya itulah yang kita butuhkan.
 
5. PEKERJAAN PALING BERAT ADALAH PEKERJAAN YANG TIDAK DIKERJAKAN
Pagawean kang abot dhewe iku pagawean kang ora dilakoni, nganti sakêsêling ati ora bisa rampung saka awang-awangên, dene pagawean abot têmênan kang dilakoni, suwe-suwe nganti tanpa bobot nganggur ora duwe pagawean. Iya iku bedaning wong kêsèd karo wong srêgêp, si kêsèd malah kêrêp asêsambat kabotan gawe, si srêgêp rumasane kenthengan gawe, têgêse: ora ana pagawean abot, yèn linakonan amêsthi dadi ènthèng, kosokbaline sanadyan pagawean ènthèng yèn ora linakonan iya dadi abot, dening ora bisa rampung.
TERJEMAHAN: Pekerjaan yang paling berat adalah pekerjaan yang tidak dilaksanakan. Sampai capek tidak akan selesai karena merasa gamang atas tugas yang harus dilakukan. Akhirnya malah menganggur tidak punya pekerjaan. Itulah bedanya antara orang pemalas dengan orang rajin. Yang pemalas banyak keluh kesah atas beratnya pekerjaan, sedangkan yang rajin merasa yang dilakukan adalah ringan, artinya: semua pekerjaan walau berat, kalau dijalani pasti jadi ringan; sebaliknya walaupun pekerjaan itu ringan kalau tidak dikerjakan akan menjadi berat karena tidak terselesaikan.
 
6. ORANG RAJIN: MAU KERJA, TELATEN DAN PANTANG KELUH KESAH
Aja sok sambat kakehan pagawean, satêmêne iya mung saukure bae, sisaning pagawean ditindakake sawise mari kêsêl, utawa seje dina, padha bae karo wong kang nganakake pagawean (ora duwe pagawean) panggagase iya mung saukure bae, nganti sakêsêling ati, tutuge dipikir sawise mari kêsêl. Kabungahane priyayi narapraja kang sugih pagawean, yèn pagaweane wis rampung mangkono uga ki pujôngga kang nganakake pagawean, kabungahane yèn olèhe anggolèki têmbung bisa kêtêmu. Liding catur: ora ana wong kakehan utawa kasathithikên pagawean, anggêr manungsa urip gêlêm nyambut gawe: padha bae, beda karo si tabêri lan si kêsèd, sing siji têlatèn anggarap pagawean, sijine: ora.
TERJEMAHAN: Jangan suka berkeluh kesah kebanyakan pekerjaan, sebenarnya dikerjakan sesuai kemampuan kita saja, sisanya dilanjutkan setelah lelahnya hilang, atau lain hari. Sama juga dengan orang yang tidak punya pekerjaan, dia hanya berpikir secukupnya saja sampai capek berpikir. Dilanjutkan lagi setelah kelelahan pikirannya hilang. Kesenangan para pegawai adalah setelah pekerjaan selesai; demikian pula kesenangan ki pujangga (maksudnya: Ki Padmasusastra) adalah kalau berhasil menemukan kalimat yang diperlukan. Kesimpulan: Tidak ada orang kelebihan atau kekurangan pekerjaan. Untuk manusia yang mau bekerja, semua sama saja. Yang beda hanya si rajin dan si malas. Yang satu telaten dalam pekerjaannya, satunya lagi tidak
 
7. RAJIN: MATA AIR KEBERUNTUNGAN
Tabêri iku tuking kabêgjan, watêke arang lara, rijêkine tutut, akèh kang bisa kacukupan, pirabara sugih saka pitulunging Allah.
TERJEMAHAN: Rajin adalah mata air keberuntungan. Sifatnya: jarang sakit, rejeki lancar, banyak yang hidupnya berkecukupan dan bisa kaya karena pertolongan Allah
 
8. RAJIN: MATA AIR KESEHATAN
Witing kawarasan saka srêgêp, sasuwene nyambut gawe: wis krasa ngêlèh, dening anggane kabèh obah mèlu nyambut gawe, dadi wong nyambut gawe iku prasasat anggawa tômba kawarasaning awak,
TERJEMAHAN: Kesehatan berasal dari kerajinan. Selama bekerja, semua otot tubuh bergerak, menimbulkan rasa lapar. Orang yang bekerja ibaratnya membawa obat untuk menyehatkan badan.
 
9. RAJIN: MENDAPAT IMBALAN DAN PUJIAN
Wong srêgêp nyambut gawe olèh kasênêngan rampunging pagaweane sarta nampani pituwasing kangelane, tarkadhang olèh pangalêming akèh, suprandene wong akèh sing kêsèd.
TERJEMAHAN: Orang rajin bekerja memperoleh kesenangan dari selesainya pekerjaan dan imbalan dari jerih-payahnya. Kadang-kadang malah mendapat pujian dari banyak orang. Walau demikian tetap banyak orang yang malas
 
10. SEMUA RINGAN BAGI ORANG SABAR
Ora ana pagawean abot kang ora bisa rampung yèn ditandangi kalawan sarèhing ati. Yagene kowe ora angrampungake pagawean ènthèng dening kasusuning ati sêlak arêp lèrèn, èlinga yèn tètèsing banyu bisa anggêmpalakê laleyan.
TERJEMAHAN: Tidak ada pekerjaan berat yang tidak terselesaikan sepanjang dikerjakan dengan hati sabar. Mengapa kita tidak segera menyelesaikan pekerjaan ringan hanya karena kita ingin cepat istirahat? Ingat bahwa tetesan air bisa melobangi pagar bata.
 
11. MENYELESAIKAN PEKERJAAN: DAPAT PUJIAN DARI HATI DAN ORANG LAIN
Ngrampungake pagawean, si awak wis olèh alêm saka si ati, nuli olèh alêm manèh saka wong liya, apa ora wis aran bêgja yèn wong tabêri ing gawê apêse olèh alêm ping pindho, tinimbang karo wong kêsèd, sanadyan atine trêsna marang awake, iya ora bisa ngalêm aja manèh wong liya.
TERJEMAHAN: Bila kita berhasil menyelesaikan pekerjaan, badan akan mendapat pujian dari hati kemudian mendapat pujian dari orang lain. Apa bukan keberuntungan? Bahwa orang rajin mendapat pujian minimal dua kali. Tidak demikian halnya dengan orang pemalas. Betapapun sayangnya hati kepada badan kita tetapi tidak bisa memuji, apalagi orang lain.
 
12. JERIH PAYAH ADA IMBALANNYA
(a) Ora ana wong kangelan tanpa pituwas, êmbuh enggal lawase: mêsthi. bonggan sira dhêmên nganggur, liding sanepa: aja kêsèd.
TERJEMAHAN: Tidak ada orang bersusah-payah tanpa memperoleh hasil; hanya cepat atau lambat kita tidak tahu, tetapi pasti. Salah sendiri kalau malas. Jadi jangan malas.
(b) Ora ana wong kangelan tanpa pituwas, lupute awake: iya anak putune kang tômpa, yagene suthik kangelan, dipilaur nganggur, apa ana janjine wong nganggur olèh ganjaran.
TERJEMAHAN: Tidak ada orang bersusah-payah tanpa mendapat hasil. Kalau bukan diri kita yang memperoleh, ya anak cucu yang akan menikmati. Kenapa malas susah dan pilih menganggur, tidak ada janji bahwa penganggur akan memperoleh ganjaran
 
13. BERSUSAH-PAYAH DULU, BUAHNYA KEMUDIAN
Gampang iku dadi angèl, saupama winalik kêpriye, dhêmên kangelan dhisik, kira-kira bakal ana wohe kang matêng mirasa: gampang undhuh-undhuhane, bok coba kok lakoni. Kang nganggit layang iki wis tau ngundhuh wohing kangelan rambah-rambah, malah ana sing sakrupyukan, f. 1225 rupiyah, aja maido.
TERJEMAHAN: Gampang menjadi susah. Misalnya dibalik bagaimana? Kita bersusah-payah dahulu. Kira-kira akan membuahkan hasil yang mudah memetiknya. Kenapa tidak dicoba? Yang menulis buku ini (Ki Padmasusastra) berkali-kali memetik buah dari hasil bersusah-payah
 
KESIMPULAN
Pemalas ditambah suka keluh kesah adalah sejelek-jelek orang dan tidak ada apapun yang bisa kita peroleh dari orang pemalas. Tidak ada yang bisa dilakukan oleh orang yang hanya mau disuapi tanpa jerih payah. Lebih-lebih di jaman sekarang yang semuanya serba cepat dengan persaingan yang makin ketat. Tentunya yang terpilih adalah si rajin yang mau kerja, telaten dan tanpa keluh kesah.
Banyak keuntungan dan kelebihan orang rajin. Rajin adalah mata air keberuntungan sekaligus kesehatan. Orang rajin tidak hanya mendapat imbalan tetapi juga pujian. Tidak ada jerih payah tanpa imbalan. Syaratnya adalah ketelatenan, kesungguhan dan kesabaran. (IwMM)

No comments:

Most Recent Post

POPULAR POST