Saturday, February 4, 2012

PITUTUR KUMPULAN 10: KESEHATAN

Sehat menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO) adalah sehat jasmani, rohani dan sosial, tidak hanya bebas dari penyakit dan kelemahan saja. Tidak banyak pitutur tentang kesehatan dalam bahasa Jawa yang berhasil saya temukan. Tetapi kalau kita mencermati pitutur kesehatan di bawah, dapat kita lihat bahwa pitutur “kasarasan” di bawah pada umumnya dikaitkan dengan perilaku hidup bersih dan sehat, tidak hanya badan saja tetapi pada umumnya dihubungkan dengan jiwa atau rohani yang sehat. Nyaris sudah sesuai dengan kriteria sehat menurut WHO tersebut, padahal pitutur ini dibuat sebelum WHO didirikan.
 
Satu hal lagi disini sehat dan sakit banyak dikaitkan dengan perilaku “makan” kita yang berlebih-lebihan. Dalam ilmu gizi kita kenal menu “empat sehat lima sempurna” dan “menu gizi seimbang” yang tidak berlebih-lebihan tetapi memenuhi kebutuhan optimum Karbohidrat, Protein, Lemak, Vitamin dan Mineral untuk hidup sehat.
 
Lima topik dalam kumpulan pitutur ini adalah: (1) Perilaku hidup bersih dan sehat (2) Sehat dan sakit (3) Rasa lapar (4) Bibit penyakit (5) Obat
 
Pitutur di bawah saya ambil dari dua sumber, yaitu Layang Maduwasita, Ki Padmasusastra, Ngabehi Wirapustaka, Surakarta, 1912 (MB) dan ada beberapa dari Butir Butir Budaya Jawa koleksi Prof. Rusdibjono (BBB). Silakan, semoga bermanfaat.
 
 
A. PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT
 
1. KEBERSIHAN PANGKAL KESEHATAN
 
Watek resikan iku dadi tuking kawarasan, nanging watek regedan (crobo) dadi kedhunging kalaran, (lelara) resik ing budi gawe begjaning raga, regeding budi gawe cilakaning raga, dadi wis tetela terang becik resik tinimbang karo reged, nanging manungsa akeh sing dhemen reged, mung laire bae kabeh dhemen resik, batine ora, upama kinosokbali kepriye? Ora mathuk. (MB)
 
TERJEMAHAN: Sifat suka menjaga kebersihan merupakan mata airnya kesehatan, sebaliknya sifat pengotor menjadi sumber penyakit. Hati yang bersih menguntungkan raga, hati yang kotor mencelakakan raga. Jadi jelas lebih baik bersih daripada kotor. Tetapi manusia lebih banyak yang suka kotor. Hanya lahirnya saja suka kebersihan sedangkan batinnya tidak. Mengapa tidak memilih kebalikannya saja? Tidak pas.
 
 
2. RAJIN BEKERJA: MENYEHATKAN BADAN
 
Witing kawarasan saka sregep, sasuwene nyambut gawe: wis krasa ngelih, dening anggane kabeh obah melu nyambut gawe, dadi wong nyambut gawe iku prasasat anggawa tamba kawarasaning awak, (MB)
 
TERJEMAHAN: Rajin bekerja adalah pangkal kesehatan. Selama bekerja, semua bagian tubuh bergerak dan menimbulkan rasa lapar. Jadi bekerja sama dengan obat untuk menyehatkan badan.
 
 
3. KESEHATAN JASMANI DAN ROHANI: KEDUANYA PERLU
 
Saben dina kita ajeg reresik badan lan panganggo, kajaba amrih bagas kuwarasan uga katon apik lan ngresepake Iki pakulinan kang apik, nanging luwih prayoga maneh yen jroning ati banjur katuwuhan osik: Apa saben dina kita uga reresik lan ngupakara batin lan jiwa kita amrih sangsaya apik lan sangsaya resik saka sakehing rereged saka ananing cacat-cacat lan pangodha. Sebab yen badan wadag kang kena ing rusak iku kita gemateni, geneya jiwa kita kang asipat langgeng malah kita lirwakake pangupakarane? (BBB)
 
TERJEMAHAN: Setiap hari kita selalu membersihkan badan dan pakaian. Selain supaya sehat juga kelihatan bagus dan menarik. Itu kebiasaan yang baik. Tetapi akan lebih baik lagi kalau kemudian tumbuh pertanyaan di dalam kalbu kita: Apa setiap hari kita juga membersihkan serta merawat batin dan jiwa kita supaya semakin bagus dan semakin bersih dari semua kotoran, cacat-cacat dan godaan? Kalau badan wadag yang rusak senantiasa kita rawat baik-baik, mengapa jiwa yang bersifat langgeng justru kita abaikan perawatannya?
 
 
4. SEHAT JASMANI DAN ROHANI: JAGA YANG KELUAR DAN MASUK MULUT
 
Yen sira sacara badaniyah lan rohaniyah tetep kepingín bagas kuwarasan, tansah elinga róong prakara iki :
 
1. Tansah jaganen sakehíng samubarang kang nedya sira lebokake ing tutuk, dithinthíng luwíh dhisík apa bakal gawe rusakíng raga apa ora.
 
2. Kulinakna mikír luwih dhisík samubarang kang arep sira wetokake saka tutuk. Lire pikiren luwíh dhisík klawan mateng apa kang bakal sira wetokake iku ora malah gawe kucemíng awakmu dhewe, nglarani atiníng liyan apa ora. Dene yen ora ana paedahe luwíh becík aja kók kojah amríh ora nandhang piduwúng. (BBB)
 
TERJEMAHAN: Jika kita ingin sehat jasmani dan rohani, ingatlah dua hal ini:
 
1. Menjaga semua yang akan kau masukkan mulut. Ditimbang-timbang lebih dulu apakah berakibat merusakkan badan atau tidak
 
2. Biasakan dipikir lebih dahulu apa yang akan dikeluarkan melalui mulut. Maksudnya, pikir matang-matang lebih dahulu, yang akan kita keluarkan itu merusak nama baik kita sendiri atau menyakitkan hati orang lain. Kalau tidak ada manfaatnya lebih baik tidak usah kau ucapkan daripada menimbulkan penyesalan di kemudian hari
 
Keterangan: Yang pertama: menjaga makanan minuman yang akan dimasukkan melalui mulut dan yang kedua menjaga ucapan yang akan dikeluarkan melalui mulut
 
 
5. ISTIRAHAT/GANTI SUASANA: MENYEMBUHKAN PENYAKIT
 
Tirah iku tambaning pancadriya, sarta bisa marekake larane, amarga salin pandeleng, pangrungu, pangambu, rasa lan kang karasa, pirabara ngapenakake ati, kapenaking ati bisa marasake lelara. (MB)
 
TERJEMAHAN: Istirahat adalah obatnya pancaindera serta dapat menyembuhkan penyakit, karena berganti suasana: Penglihatan, pendengaran, penciuman, perasaan dan yang dirasakan. Selain itu juga menenteramkan hati. Ketenteraman hati dapat menyembuhkan penyakit.
 
 
6. SAKIT: KARENA MALAS
 
Garumbuling lelara saka kesed, saben wong dhemen nganggur adhakane ngantuk, banjur turu kang dudu mangsane, bareng nglilir karasa lesu, malah mapan turu maneh karo ngrasakake ora kapenak ing awak, sarehning tansah digagas, iya banjur lara temenan, (MB)
 
TERJEMAHAN: Sumbernya penyakit dari malas. Orang yang suka menganggur biasanya lalu ngantuk, dilanjutkan tidur yang belum waktunya. Ketika bangun terasa lesu, malah dilanjutkan tidur lagi dengan merasakan badannya yang tidak enak. Karena selalu dipikirkan, akhirnya jadi sakit betulan
 
 
7. PANJANG UMUR: KARENA BADAN DAN JIWA YANG BERSIH
 
Resiking budi: anentremake ati, tentreming ati: gawe kawarasan, warasing awak: andawakake umur, apa ora mengkono.
 
Resiking awak: ngawetake rasa, kapenaking rasa: ngenakake pepangan: marasake badan, warasing badan: andawakake umur, apa ora mangkono. (MB)
 
TERJEMAHAN: Bersihnya jiwa menenteramkan hati. Hati yang tenteram menyehatkan badan. Badan yang sehat memanjangkan umur. Apa tidak demikian?
 
Badan yang bersih menyamankan perasaan. Perasaan yang senang, meningkatkan nafsu makan. Nafsu makan yang baik, menyehatkan badan. Badan yang sehat memanjangkan umur. Apa tidak demikian?
 
 
B. SEHAT DAN SAKIT
 
1. KESEHATAN NILAINYA MELEBIHI HARTA BENDA
 
Kawarasan iku ajine ngungkuli rajabrana, mulane aran gemblung yen wong wis sugih isih ngleting pangan kaya dhek isihe mlarat, ora sumurup yen dunyane: sapele tinimbang karo umure, kejaba yen wong bisa tuku umur, bandhane diundhak-undhakna nganti tekan ing langit.
 
TERJEMAHAN: Kesehatan nilainya diatas hartabenda. Boleh dikatakan tolol kalau orang sudah kaya masih makan seperti masanya ia miskin dulu. Tidak tahu kalau hartanya tidak berarti dibandingkan dengan umurnya . Kecuali kalau orang bisa membeli umur. Harta ditumpuk terus sampai ke langit.
 
Keterangan: Bukan maksudnya setelah kaya lalu makan berlebih-lebihan, tetapi makan makanan bergizi dengan menu gizi yang seimbang. Bukan makan seadanya, dihemat-hemat. Akibatnya malah mudah kena penyakit karena daya tahan tubuh rendah. Kecuali umur bisa dibeli. Jadi harta dikumpulkan untuk beli umur.
 
 
2. SEMASA SEHAT INGATLAH RASANYA WAKTU SAKIT
 
Yen sira pinuju nandhang bagas kuwarasan, elinga yen nalika kena ing lara, supríh sira tetep bagas kuwarasan kanthi sesirík prakara-prakara kang mbiyen nyebabake lara. (BBB)
 
TERJEMAHAN: Kalau kamu sehat ingatlah waktu jatuh sakit. Supaya tetap sehat, berpantanglah hal-hal yang dulu menyebabkan sakit
 
Keterangan: Berpantang umumnya untuk makan dan perilaku yang tidak sehat. Misalnya berpantang makan yang banyak lemak untuk yang kholesterol tinggi, atau makanan manis-manis untuk yang sakit kencing manis, merokok dan minum kopi untuk orang sakit darah tinggi atau jantung. Umumnya manusia, begitu merasa sehat, pantangan pun dilepas. Oleh sebab itu pesannya: kalau sedang sehat, ingatlah waktu sakit dulu.
 
 
3. KESEHATAN: KARUNIA ALLAH YANG PERLU DIJAGA
 
Wong iku yen lagi nandhang lara lagi bisa ngrasakake sepira mungguh begjane wong kang kanugrahan awak kang tansah kuwarasan. Nangíng suwalike wong síng awake seger waras lumrahe lali rekasane wong lara. Sangsaya adoh kelingane, sangsaya cedhak anggone ngumbar hawa nuruti pepinginane mripat, ilat, lan telíh (wadhuk, weteng) kang sejatine ngajak marang rusakíng raga. Mula prayogane tansah elinga perihíng lara kanthi nggemateni kanikmatan kang wís diparingake deníng Gústi Allah tan kena kinayangapa ajine, yaiku wujúd awak kang bagas kuwarasan. (BBB)
 
TERJEMAHAN: Orang yang sedang menderita sakit baru dapat merasakan betapa beruntungnya orang yang diberi rahmat berupa tubuh yang sehat. Demikian pula sebaliknya orang yang badannya sehat sering lupa betapa menderitanya orang yang sedang sakit. Semakin menjauh ingatannya, semakin dekat keinginannya untuk mengumbar napsu: Mata, lidah dan perut yang sebenarnya mengajak raga ke arah kerusakan. Oleh sebab itu sebaiknya kita selalu ingat perihnya penyakit dengan mensyukuri kenikmatan yang amat bernilau yang telah diberikan Allah yaitu tubuh yang sehat
 
 
4. PERILAKU MANUSIA DAN HEWAN BILA SAKIT
 
Manungsa yen ginanjar lara disaji-saji pangan, durung arep mangan dijujok-jujokake, sumelang menawa mati kaliren dening ora mangan, nanging khewan ora mengkono, yen lara mung meneng bae, ora gelem memangan, saben wis gelem mangan iya wis waras, apa pinter khewan tinimbang karo manungsa, khewan sumurup marang kudratullah, manungsa: ora. (MB)
 
TERJEMAHAN: Manusia kalau sakit disediakan macam-macam makanan, tidak ingin makan dipaksa-paksa, takut kalau mati kelaparan. Tetapi tidak demikian dengan binatang. Bila sakit, dia diam saja, tidak mau makan. Kalau sudah mau makan artinya sudah sembuh. Apakah binatang lebih pandai dari manusia. Binatang tahu kudratullah, manusia tidak.
 
 
5. PERILAKU MANUSIA DAN BURUNG
 
Kang sayoga wong lara aja memangan, wong waras aja anggranyah, apa kowe ora isin andeleng pratingkahing manuk, manuk yen wis wareg talisik, ora tansah golek thotholan kaya kowe.
 
TERJEMAHAN: Sebaiknya orang sakit jangan makan, orang sehat jangan serakah makannya. Apa tidak malu melihat perilaku burung? Burung kalau sudah kenyang lalu membersihkan bulunya, tidak selalu mencari makanan seperti kamu.
 
 
6. SAKIT: KEBANYAKAN KARENA MAKAN MINUM MELEBIHI TAKARAN
 
Wóng nandhang lara mono akeh síng merga anggone ngombe lan memangan kliwat taker lan tanpa pilíh-pilíh.
 
Mula kanggo nyandhet ubalíng hawa marang bab sakarone mau, dibisa marsudi nyuda nuruti kecaping lidhah sarana nglakoni pasa kang mengku ancas nyingkiri sadurunge katamaning bilahi.
 
TERJEMAHAN: Kebanyakan orang jatuh sakit karena makan minum yang melenihi takaran dan tidak pipih-pilih. Oleh sebab itu untuk mencegah meluapnya napsu terhadap dua hal tersebut, upayakan supaya kita bisa menahan menuruti kemauan lidah dengan puasa, dengan tujuan mencegah sebelum mendapat malapetaka
 
 
7. JAM DAN MANUSIA: MATI KARENA ADA PERALATAN YANG RUSAK
 
Lakune surya candra kartika ora kasat mata obahe, beda karo lakuning tudinge jam, kabeh-kabeh nganggo pantog tutug ing panggonane, bali maneh kaya maune, sanadyan umuring manungsa iya mangkono, nanging pantoge kang wekasan: leren, (mati) ora kena pinuter dadine urip maneh kaya jam, aja lara atimu, jam iya bisa mati yen salah sawijining bekakase ana kang rusak, patimu iya saka rusaking bekakas, dijalari saka lelara.
 
TERJEMAHAN: Perputaran matahari, bulan dan bintang tidak dapat dilihat dengan mata. Beda dengan perputaran jarum jam. Kelihatan berputar, sampai ke tujuan dan kembali lagi. Demikian pula dengan umur manusia. Tetapi sampai tujuan terakhir, berhenti (mati) dan tidak bisa diputar lagi dan hidup lagi seperti jam. Jangan sakit hatimu, jam juga bisa mati kalau ada kalau salah satu peralatannya rusak. Matimu juga karena rusaknya alat tubuh, akibat penyakit
 
 
C. RASA LAPAR
 
1. LAPAR ADALAH SEHAT
 
Ngelih iku tuking kawarasan, sok wonga duwe rasa ngelih, awake iya waras, yagene manungsa ora dhemen ngelih dilampu anggranyah mangan ora mirasa.
 
TERJEMAHAN: Rasa lapar adalah sumber kesehatan. Selama manusia masih punya rasa lapar berarti badannya sehat. Mengapa manusia tidak suka lapar, malah serakah makan yang tidak enak?
 
 
2. KENYANG RAWAN PENYAKIT
 
Ngelih iku dadi tuking kawarasan. Saben krasa ngelih mangka banjur mangan, sanadyan lawuhane mung sawiyah: iya duwe rasa enak. Kosok baline wareg iku dadi tuking bebaya. Yèn dipangani bisa dadi sambekalaning uripe, tur rasaning pangan sanadyan mirasa iya ora doyan. Suprandene akeh sing dhemen anggranyah karo ngeleh.
 
TERJEMAHAN: Rasa lapar adalah pangkal kesehatan. Setiap terasa lapar kemudian makan, walaupun lauk seadanya saja ya terasa enak. Sebaliknya kenyang adalah pangkal bahaya. Makan kebanyakan bisa membahayakan hidup. Rasanya yang dimakan walaupun masakannya sedap terasa tidak enak. Walau demikian lebih banyak yang suka serakah (nggragas) daripada lapar
 
 
3. LAPAR DAN KENYANG SAMA TIDAK BAIKNYA
 
Sae pundi ngelih kalihan tuwuk. Karo pisane ora ana sing becik.
 
Kadospundi tegesipun ngandika sampeyan.
 
Wong dhemen ngelih: dheweke dudu dewa, wong dhemen wareg: mundhak kaya kebo, kang pinikir mung wareging weteng banjur anjerum ana ing plegungan sembari anggayemi, kowe dewa apa kebo.
 
Dede sadaya, namung manungsa limrah.
 
Yen manungsa lumrah aja anggayemi, becik nyambut gawe, sandhang pangan metu saka ing kono, ngelih: madhang, arip: turu, kesel: leren. Kawarasan iku wong kang anduweni rasa ngelih, yagene wadhukmu tansah kokebaki.
 
TERJEMAHAN:
 
Baik mana antara lapar dan kenyang? Keduanya tidak ada yang baik
 
Bagaimana maksud ucapanmu?
 
Orang yang suka lapar, dia bukan dewa. Orang yang suka kenyang, dikatakan seperti kerbau. Yang dipikir hanya kenyangnya perut. Setelah kenyang lalu mendekam di rerumputan sambil memamah biak. Kamu dewa atau kerbau?
 
Bukan keduanya, hanya manusia biasa
 
Kalau manusia biasa jangan memamah biak. Lebih baik kerja. Sandang pangan asalnya dari situ. Kalau lapar: makan; kalau mengantuk: tidur; kalau capek: istirahat. Orang sehat itu kalau punya rasa lapar. Mengapa perutmu selalu dibikin penuh?
 
 
4. BIBIT PENYAKIT
 
Aja wedi marang baksil, atimu mundhak cilik, satemene ora ana makluking Pangeran kang urip ana ing awang-awang banjur malebu marang cangkeming manungsa, sok ana urip, iya ana pencokane, ananing baksil iya tuwuh dhewe saka jroning wetengmu, bakale apa? golekana dhewe. Mulane dingati-ati yen pinuju mangsa kolerah.
 
TERJEMAHAN: Jangan takut kepada baksil (bibit penyakit: bakteri) supaya kamu tidak kecil hati. Sebenarnya tidak ada makhluk Tuhan yang dari langit langsung masuk ke dalam mulut manusia. Pasti ada yang membawa. Tetapi ada juga baksil yang memang sudah tinggal di dalam perutmu. Asal usulnya dari mana? Carilah sendiri. Oleh sebab itu hati-hati kalau sedang musim kolera.
 
Keterangan:
 
Pitutur pendek ini mungkin sulit dipahami oleh orang yang terlalu awam. Maksud penulis disini, penyakit (menular) pasti ada yang membawa sehingga bisa masuk ke tubuh kita. Secara ringkas penyakit menular ada dua macam. Pertama yang menular langsung, yaitu ditularkan dari manusia yang sakit ke manusia yang sehat, misalnya influenza dan kolera. Adapun yang kedua, penyakit menular bersumber binatang. Misalnya Demam berdarah dan malaria, yang bibit penyakitnya dibawa nyamuk. Pes yang ditularkan melalui tikus. Demikian pula Flu Burung yang penularannya lewat kontak dengan unggas sakit.
 
Memang ada juga bakteri yang aslinya bertempat tinggal dalam tubuh kita. Misalnya bakteri pembusuk di usus yang penting dalam pencernakan makanan.
 
Pesan paling akhirnya adalah kita supaya hati-hati kalau sedang musim kolera. Pada masa itu kolera masih merajalela. Jaman sekarang pun Kejadian Luar Biasa kolera secara sporadis masih terjadi. Bakteri kolera hidup di air dan kalau kita minum air yang tidak dimasak sampai mendidih, atau makan makanan yang tercemar bakteri tersebut, kita bisa sakit kolera dan selanjutnya penyakit menyebar, terjadilah wabah kalau tidak dikendalikan.
 
 
E. OBAT
 
1. LEBIH BAIK TIDAK SAKIT DAN TIDAK MINUM OBAT
 
Wong lara kudu atetamba, nanging becik ora lara sarta ora atetamba (wong lara ajejamu nanging becik ora lara lan ora ajejamu) (MB)
 
TERJEMAHAN: Orang sakit harus berobat. Tetapi lebih baik tidak sakit dan tidak berobat
 
 
2. BAIK MENINGKATKAN KESEHATAN DARIPADA MENINGKATKAN PENGOBATAN
 
Becik anggedhekake istiyar kawarasan, tinimbang karo anggedhekake tambaning kalaran, dening kayekten tamba ora migunani wong waras.
 
TERJEMAHAN: Lebih baik membesarkan upaya untuk menjaga kesehatan daripada membesarkan upaya mengobati penyakit. Kenyataannya obat tidak bermanfaat untuk orang sehat
 
Keterangan: Oleh sebab itu kita harus senantiasa meningkatkan dan menjaga kesehatan supaya tidak sakit melalui Perilaku Hidup Bersih dan Sehat, misalnya: Makan dengan menu gizi berimbang, istirahat cukup, olah raga teratur, tidak merokok dan minum minuman keras, dan lain-lain (IwMM)
 

No comments:

Most Recent Post

POPULAR POST